HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Tuesday, July 25, 2006

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 61

Bagaimana harus aku hadapi lagi
Jika janji telah terpatri;
Ingin aku terus berlari
Dari kemelut yang merantai hati....
Beginikah akhirnya????

Aku termenung di dalam bilik. Fikiranku melayang entah kenapa. Fail yang aku buka aku tutup kembali. Hasrat untuk menyemak apa yang terdapat di dalam fail itu terbantut.

Sungguh perkhabaran itu membuatkan aku menjadi amat resah. Rasa nak menangis pun ada. Aku tidak menduga bahawa sejauh itu mereka membuat keputusan. Membelakangkan aku sama sekali.

Apa yang harus aku buat?. Aku perlu bersemuka dengan kak Ngah petang ini. Kak Ngah patut tahu apa yang bergelodak di jiwaku.


Azira yang berada di luar pejabat terkejut dengan sikapku yang tergesa-gesa. Sempat juga dia menegurku. Pastinya dia hairan kerana aku pulang awal. Senyuman aku lemparkan ketika bertembung dengannya.

“Nak ke mana ni Zu, macam dikejar hantu saja.”
“Ada hal sikit….” Memang aku dikejar hantu pun. Tapi bukan hantu dalam filem-filem tu. Kerana En. Antu itulah fikiran aku jadi berkecamuk.


“Kak Ngah, macammana boleh jadi macam ini?” Tanyaku dengan rasa tidak sabar. Aku berdiri di tepi jendela mengadap taman mini. Deruan air pancut buatan itu tidak dapat menyejukkan hatiku yang kian terbakar.

“Kenapa kalut sangat ni dik?” Tak mungkin kak Ngah tak tahu kenapa aku datang ke rumahnya waktu begini. Aku amat berterima kasih kerana abang Izwan belum pulang lagi. Bolehlah aku meluahkan segalanya kepada kak Ngah tanpa gangguan sesiapa.

“Mak tu…” Ada rasa kesal di dalam hatiku ini.

Kak Ngah hanya tersenyum bila aku merujuk kepada mak. Pastinya kak Ngah telah dapat menangkap kenapa aku menjadi seperti orang hilang arah.

“Yang tak tak tentu arah ini pasal itulah ya! Pendapat kak Ngahlah dik, apa yang mak buat itu ada betulnya.”
“Adik tak bersedia lagilah kak Ngah. Dalam perjanjian hari itu lain. Kenapa nak cepatkan pula?” Memang aku belum bersedia secara total. Baik mental; apa lagi fisikal. Perancanganku tak menjadi langsung.

Macammana aku tidak boleh menduga! Kedatangan mak cik Zubaidah hari itu tersembunyi agenda lain. Patutlah lelaki seorang itu gembira sangat walaupun aku bersikap dingin. Entah kenapa, peratus kebencian aku semakin bertambah. Benci! Benci!

“Ikut perancangan asal macam itulah! Tapi tarikh perkahwinan adik itu dalam minggu yang sama dengan tarikh kak Ngah due. Adik faham sajalah tarkh bersalin ada waktunya cepat, ada waktunya lewat. Mak tak mahu perkara itu berlaku serentak.” Kak Ngah memberikan fakta logiknya tarikh itu dipilih.

“Kenapa nak dicepatkan, lewat pun tak apa!”
“Perkara yang baik dik, elokah dicepatkan. Mak pun ada beritahu kak Ngah, majlis ini antara kaum keluarga saja. Lepas kak Ngah bersalin nanti, baru buat yang besar-besar sekali dengan majlis cukur jambul.”

“Tapi adik tak setuju, Yang nak kahwin adik bukan orang lain! Kenapa semua orang buat adik macam ini!” Terasa airmata akan menitis bila-bila masa saja.

Aku memang sedih sekali. Dalam usia begini pun orang lain yang menentukan dengan siapa aku harus menghabiskan hari-hariku. Hidup dengan dia? Berkongsi segala-galanya dengan dia? Tak pernah aku impikan langsung!

Dulu aku selalu membaca cerita gadis yang dipaksa kahwin. Aku rasa hairan kenapa gadis itu hanya menerima saja. Tidak mencari ikhtiar untuk melepaskan diri dari kemelut itu. Empunya diri mempunyai hak ke atas diri sendiri. Kini, aku berada di dalam keadaan itu. Apa hak yang aku ada pula untuk mempertahankan keputusan aku? Apakah aku harus berkorban demi orang lain.

Buntu! Ia, itulah yang aku rasakan saat ini.

Suasana sunyi seketika. Air Nescafe yang kak Ngah hidangkan tidak aku minum. Padahal itulah air pilihanku walaupun aku tidak boleh menikmatinya. Orang migrane seperti aku dinasihatkan tidak mengambil minuman itu.

“Kak Ngah, tolonglah adik kak Ngah. Adik tak mahu kahwin lagi!” Tangan kak Ngah aku genggam irat.
“Takut ke? Apa nak ditakutkan dik, putaran hidup manusia memang begitu. Mula hidup sendiri kemudian berpasangan, mempunyai anak-anak.”
“Kak Ngah hanya kak Ngah yang boleh tolong adik. Adik minta sesangat, pujuklah mak itu. Batalkan niat dia!”
“Adik, adik pun fahamkan dalam keadaan mak macam itu. Dia tak boleh terkejut, tak boleh susah hati. Kak Ngah pun hairan kenapa mak tiba-tiba saja sakit.” Kak Ngah macam orang sedang berfikir.

Mak sakit selepas ayah meninggal beberapa tahun dulu. Hari itu ayah pulang makan tengahari seperti biasa. Sempat bergurau senda dengan mak. Tapi waktu petangnya mak mendapat perkhabaran bahawa ayah telah pergi. Dia terjatuh ketika menuju ke kereta. Mujurlah ada orang yang melihat. Dan mak menanti dengan hidangan petang itu. Kuih kegemaran ayah terletak elok tidak diusik.

“Apa kurangnya Amir tu dik? Kak Ngah tengok dia baik, ciri-ciri suami yang baik ada pada dia. Tengoklah masa kat kampung dulu, bersusah payah dia tolong bakar ikan. Abang Izwan pun tak pandai macam dia.”
“Dia saja nak menunjuklah tu… Biar semua orang puji dia. Biar semua orang cakap dia bakal menantu dan ipar yang baik!”

“Dia ada buat perkara yang tak elok kat adik ke?” Kak Ngah memandangku. Air Nescafe dihirup perlahan.
“Tak lah sampai macam itu. Cuma adik tak boleh terima dia.” Macammana aku nak terima jika kata-katanya amat jelas diingatan. Minta maaf berkali-kali pun tak semudah itu aku nak memaafkannya.

“Adik ini kira beruntung. Semua orang sayang kat adik. Bakal suami sayang kat adik. Mak Cik Zubaidah lagilah. Jelas kasih seorang ibu dalam dirinya. Tak perlu adik nak mengambil hati dia sangat. Dia pula yang cuba mengambil hati adik sebagai menantu. Adik bertuah tahu!”

“Cuba tengok kat luar sana berapa ramai menantu yang cuba mengambil hati mak mertua. Kadang-kadang hidup bertahun-tahun pun belum tentu lagi mak mertua dapat menerima menantu.”

“Kak Ngah ni, adik minta tolong supaya kak Ngah cakap dengan mak. Ini kak Ngah pula menyebelahi Amir tu.”

“Bukan menyebelahi tapi kak Ngah cakap perkara yang betul. Bukalah pintu hati adik tu sedikit kalau pun tak banyak!”
“Adik tak bolehlah kak Ngah, Adik tak suka dia. Bencilah!”
“Tak baik adik cakap macam itu. Dia itu bakal suami adik. Suka tak suka adik kena terima juga. Adik tak kasihan dengan mak ke?”

Sebut fasal mak inilah yang membuatkan aku terus berfikir. Cakap putus tunang pun mak dah macam itu. Tapi patutkah aku berkorban, demi seorang ibu? Kenapa aku harus berdepan dengan keadaan begini? Aku mengeluh.

“Adik masih ingat kat Johari ke?” Soalan Kak Ngah mengejutkan aku.
“Mana ada!” Nama Johari telah lama aku padamkan dari mindaku. Buat apa nak ingat lelaki seorang yang menabur fitnah hanya cincin yang dia bagi dulu.
“Taufik ke?” Ah, nama ‘boss’ aku pula terheret sama. Kak Ngah ini nak buat drama apa pula ini.
“Kak Ngah, adik tak boleh terima dia bukan kerana sesiapa tetapi kerana hati adik tak ada pada dia. Kerana dia itu Amir Zuhairi. Mana pula kak Ngah dapat nama Taufik ini?” Hish! Mesti mak dah cerita yang bukan-bukan kepada kak Ngah. Mak pun satu. Aku dah terangkan kepada dia dulu siapa En. Taufik itu. Masih tak puas hati lagi ke?

“Tak ada apa-apa baguslah. Manalah tahu dalam diam-diam ada cerita lain pula. Lagipun dia datang bawa maknya sekali. Itulah kalau dah bertunang itu buatlah cara dah bertunang. Kalau orang lain berharap kan susah jadinya. Kak Ngah pun tak nampak yang adik pakai cincin yang Amir beri hari itu. Cincin cantik-cantik bukan untuk disimpan tapi untuk dipakai.”

“Kak Ngah ini kuat membebellah! Esok-esok anak kak Ngah pun suka pot pet pot pet.”
“Kalau kak Ngah tak cakap macam itu, cakap siapa lagi adik nak dengar?”

“Dua minggu lagi kak Ngah!” Aku terus gelabah menyebut dua minggu itu.
“Mana sempat nak buat itu semua?” Alasan aku beri lagi. Harap-harap kak Ngah bersimpati.
“Mak tahulah nak buat macammana. Adik bawa badan saja balik. Kawan mak pun ramai yang pandai-pandai dalam penyediaan tentang majlis perkahwinan ini.” Jawapan kak Ngah terus mematikan niat aku untuk bersuara lagi.

“Kak Ngah, kalau adik tak balik hari itu boleh tak?” Aku tahu jalan untuk mengelak semakin sempit. Malah tertutup terus.
“Apa? Kalau adik nak tengok mak terus sakit buatlah macam tu!” Suara kak Ngah telah hilang lembutnya.

Aku diam terus. Kalau tak balik perkahwinan ini tak akan terjadi. Biarlah semua orang menunggu. Tapi bagaimana dengan mak? Tanggungjawab aku sebagai anak pula bagaimana?

Hari beringsut, bertukar warna. Aku masih terpaku di birai katil memandang keluar jendela. Keputusan masih lagi belum aku capai….

Edisi belum edit sepenuh... moga berpuas hati ya wahai pembaca :)

8 Comments:

  • At Wednesday, July 26, 2006 7:57:00 AM, Anonymous Lia said…

    yea!!! saya org pertama yg letak comment kat sini *toleh kiri kanan* confirmed tak de orang..


    Zu, kalau tak nak.. bak mai AZ tu kat kita...

     
  • At Wednesday, July 26, 2006 9:13:00 AM, Anonymous tie said…

    tak paham betul dgn sikap Zu...keras hati, kepala batu tak bertempat...hehehehhehe

     
  • At Wednesday, July 26, 2006 10:14:00 AM, Blogger nisha_gal said…

    kesian Zu ni,macam kena kawin paksalah pulak,semua org x sokong dia dah :(

    kesian dia,harap2 Zu akan buat keputusan yg baik

     
  • At Wednesday, July 26, 2006 4:52:00 PM, Anonymous cri said…

    salam.....

    2 minggu lagi nak kena kawin?????
    mcm mn ni??? x sempat nak fikir apa....tp harap2 AZ akan jadi suami yang baik untuk Zu....

    Zu berkorban la untuk ibu mu....AZ tu sayang giler kat dia...jgn jual mahal sangat...

    p/s:insya Allah kita jumpa kt Mid Valley ye
    -kepada encik Taufik,dlm keadaan kelam kabut ni jgn muncul pulak kacau daun yer...
    -Love u kak ija!!!!!

     
  • At Friday, July 28, 2006 8:50:00 AM, Anonymous ija said…

    lia,

    bagi pingat kat lia jadi org. pertama.. *naik flight kul berapa lia?*

    nak balut AZ dgn. kertas warna yg. lia suka dan pos, express mail...
    ;p

     
  • At Friday, July 28, 2006 8:51:00 AM, Anonymous ija said…

    tie,

    zu kata;-

    sarang tebuan usah dijolok
    sakit disengat tak hilang
    dalam sekejap waktu...

    he he

     
  • At Friday, July 28, 2006 8:54:00 AM, Anonymous ija said…

    nisha,

    dulu Zu ketawakan Syikin
    skrg. ni terkena batang hidung sendiri,

    Zu menung sendiri membilang hari..
    sob sob sob..

     
  • At Friday, July 28, 2006 9:00:00 AM, Anonymous ija said…

    salam cri,

    Zu x leh fikir lagi...
    makan pun tak lalu
    menung sana menung sini!

    Apa erti sebuah pengorbanan
    jika hati sendiri rasa terluka!

    En. Taufik? Dia x tahu pun...

    Harap2 kita jumpa nanti, call kak ija ya

    Sayang Cri....

     

Post a Comment

<< Home