HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Friday, July 14, 2006

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 59


Rasa tak sabar menemui mak membuatkan aku ingin memecut laju. Tapi pesanan En. Taufik kembali menerjah ke kepalaku. Orang yang sakit telah tentu sakitnya. Silap haribulan orang yang tak sakit menjadi sakit pula. Bawa laju atau perlahan akan tetap juga sampai ke destinasi. Macammana risaunya hatiku tapi aku harus menjadi pemandu berhemah.

Sesekali bibirku melepaskan senyuman kecil. Terkenang akan bicaraku dengan En. Taufik. Kalaulah aku katakan ia tadi, apakah En. Taufik akan menghantarku? Ah… kenapa pemikiranku menjadi gila-gila. Agaknya kerana aku memandu sendiri. Tak ada teman untuk berbual membuatkan segala rasa bercampur aduk.

***

Lega rasanya bila aku tiba Tapah. Aku keluar dari kereta. Barang-barang aku tinggalkan dahulu. Yang penting berjumpa dengan emak.

Langkahku laju menuju ke rumah bercat kuning air itu. Rumah peninggalan arwah ayah untuk isterinya yang tersayang. Dulunya kami tidak tinggal di situ. Bila ayah bersara dia memilih untuk menetap di situ. Bukan kembali ke kampong halamannya.

Rumah kelihatan sunyi sepi sahaja. Aku memberi salam dan mengetuk pintu. Dedaun pintu terbuka lebar. Terjengul Liza anak jiran sebelah.

“Akak dah balik? Tak dengar bunyi kereta pun!” Ulasnya setelah kami bersalaman.
“Mak kat mana?” Aku mengikutnya dari belakang. Pintu yang ternganga ditutup kembali. Wajah mak aku cari di ruang tamu.
“Kat atas, berihat.” Aku melangkha menuju ke kaki tangga.
“Akak!’ Panggilan Liza matikan langkahku. Aku berdiri di tangga. Tangan aku letakkan di pemegang yang berukir.
“Akak dah ada kat sini.. Liza minta diri dululah. Beritahu mak cik nanti ya.”
“Terima kasih Liza, bersusah payah menjaga mak akak masa kami tiada.”
“Kita berjiran kak. Jika tak ada sikap tolong-menolong bukan berjiran namanya.” Petah bibir Liza memberikan pendapat. Kemudian dia pun berlalu pergi.

Aku berdiri di depan bilik mak. Pintu aku ketuk perlahan. Tanpa menunggu jawapan aku terus melangkah masuk. Mak berbaring di atas katil. Tidak sedar akan kehadiranku. Muka mak yang pucat aku tatap mesra. Nak aku mencapai tangannya tapi risau dia akan tersedar.

Di sebelah katil aku lihat ada berbagai jenis ubat. Tidak pernah aku lihat mak memakan berbagai jenis ubat. Melainkan beberapa jenia vitamin. Mak pernah memberitahuku bahawa jika dia boleh mengelak, dia tak akan memakan ubat-ubat yang ada bahan ‘kimia’ di dalamnya. Tapi jika terpaksa dia akan makan juga.

Aku keluar dari bilik mak. Biarlah dia berihat seketika.

Kak Ngah dan abang Izham sampai malam itu juga. Sebelumnya dia telah menaliponku memberitahu bahawa mereka akan lewat sampai.

**

Besoknya, aku leka di dapur menyediakan apa yang patut untuk juadah petang itu. Suara kak Ngah mengejutkan aku dari berterusan melayan fikiran sendiri.

“Adik, ada tetamu istimewa di depan itu. Pergilah sambut.” Serta merta aku menggigil. Fikiran melayang ke satu wajah. En. Taufik datang? Benarkah apa yang diberitahu hari itu? Kalau boleh aku tak mahu kedatangannya mengeruhkan suasana. Dulu dia jumpa mak. Sekarang ini dia perlu bertemu pula dengan kak Ngah dan abang Izham.

“Yang tercegat kat situ lagi buat apa? Pergilah ke depan..” Kak Ngah bersuara lagi apabila melihat aku tidak bergerak. Kaku di tepi meja. Macam orang bingung. Muka kak Ngah aku pandang.

“Muka adik pucat ini apa hal? Tak sihat ke?” Bukan aku tak sihat tapi tetamu istimewa itu bagai merentap ketenanganku. Aku masih terpaku lagi.

“La.. apa kena dengan adik ini? Tetamu datang boleh buat tak peduli saja.” Wajah kak Ngah menampakkan kehairanan.

“Pergilah ke depan itu. Dia orang dah lama tunggu. Nanti apa kata tetamu itu. Macam kedatangan mereka tak dihargai pula.!” Kak Ngah menghampiriku. Bahuku dipegang lembut. Kalau boleh aku tidak mahu ke ruang tamu. Aku tidak mahu bertemu dengan tetamu istimewa yang dikhabarkan oleh kak Ngah sebentar tadi. Biarlah aku lama-lama di dapur ini pun tak mengapa.

“Kak Ngahlah pergi ke depan itu. Adik nak siapkan ini.” Aku masih lagi mengelak. Kak Ngah menggelengkan kepala.

“Dia orang itu nak jumpa dengan adik. Hish… adik ini dah disampuk apa? Selalunya tak macam ini.” Tanganku diraih. Ditarik lembut dan menolak aku ke ruang tetamu. Aku menjadi tidak tentu arah. Apa kata mak. Apa kata abang Izham apabila melihat tetamu itu. Dulu masa En. Taufik datang pun mak dah bising. Tentu kak Ngah akan bertanya perkara yang sama. Macammana ini? Debaran di dada semakin kencang.

Lambat-lambat aku melangkahkah kaki. Rasanya nak aku menjadi ‘invisible’ supaya En. Taufik tidak nampak akan kehadiranku di situ. Biar aku saja yang nampak dia.

Kak Ngah telah senyum-senyum melihat tingkah lakuku.

Wanita itu memalingkan muka bila mendengar suara kak Ngah. Debaran semakin kurang bila aku terpandang wajahnya. Aku boleh tersenyum kini. Sangkaan ku tersasar.

“Zu, apa khabar?” Tegur mak cik Zubaidah bila aku menghulurkan tangan. Seperti kebiasaannya tanganku digenggam irat. Aku diraih. Dipeluk dan pipiku dicium lembut. Dan seperti yang disarankan oleh mak, aku mencium tangan mak cik Zubaidah. Kata mak, bila mak cik Zubaidah menjadi ibu mertuaku; dia seperti mak aku juga.

Pandangan aku jatuh ke sisi. Dia tersenyum merenungku.

“Tangan abang tak salamke? Tak mahu cium?” Ee… bencinya aku. Berani betul! Depan mak dan yang lain-lainnya dia boleh bergurau begitu. Tak tahu adabkah? Aku menahan rasa di hati. Kalau tak ada sesiapa tahulah apa yang akan aku katakan kepadanya.

“Sabar-sabarlah Amir, bila dah nikah nanti tak payah suruh pandailah orang itu bersalam.” Abang Izham pula menambah rasa jengkelku. Semua yang ada di depan itu ketawa mendengar gurauan begitu. Mak pun boleh ketawa sama. Gurauan yang padaku tidak menggelikan hati pun.

Menyampah!.Tapi aku tutup juga dengan senyuman. Wajahku dipandang. Dia tahu dan aku pun tahu, masa berkumpul ramai-ramai begini aku harus menjadi perempuan melayu terakhir. Itu yang aku rasa berbuku sangat!

Aku berfikir sendiri. Apa hal pula mak cik Zubaidah datang? Mak pun tak ada pula memberitahuku bahawa mereka akan datang.

Usah prasangka Zu! Aku membisikkan kata-kata itu sendiri. Tak ada silapnya mereka datang. Hak manusia kepada manusia yang lain ialah menziarahi orang semasa sakit.

**

“Kak Ngah..” Aku berbisik ketika kami di dapur.
“Mereka itu nak tidur kat sinikah?” Suaraku antara dengar dengan tidak saja.
“Kalau dia orang nak tidur kat sini, apa salahnya. Mungkin banyak benda yang nak dibualkan dengan mak!” Aku mengeluh.
“Kenapa? Adik tak suka, bakal mak mertua bermalam di sinikah?” Caraku bertanya agaknya membuat kak Ngah membuat tafsiran sendiri.
“Tak adalah! Adik ada cakap tak sukake?”
“Masa inilah adik nak kenal dengan bakal mak mertua..”
“Dah kenal pun….” Panjang jawapanku membuatkan kak Ngah memandangku tepat.
“Lain macam saja bunyi tu?”

Perbualan kami terhenti bila mak cik Zubaidah melangkah ke ruang dapur. Minta-minta dia tidak mendengar apa yang kami bualkan sebentar tadi.

“Kuih seri muka tadi tu Zu buat sendirike?” Kak Ngah sudah menghadiahkan senyuman bila pertanyaan itu timbul.
“Cuba-cuba saja mak cik. Entah sedap entahkan tidak. Saya tak pandai sangat, masih belajar.” Panjang lebar aku menerangkan. Malu-malu.

“Siapa kata tak sedap. Cukup semuanya. Mak cik suka macam itu. Tak terlalu manis.” Mak cik Zubaidah ini nak menguji akukah! Memang pun aku tak pandai buat kuih. Tapi seronok juga dapat pujian. Aku ketawa di dalam hati.

“Amir pun suka.” Mak cik Zubaidah ni, tak habis-habis dengan anak bujangnya itu. Mamat itu agaknya tolak batu dan kayu saja, yang lain semuanya dia suka.

Kami terus berbual. Memang betul apa yang diberitahu oleh kak Ngah, mereka akan bermalam di sini. Nampaknya makan malamku tak seceria hari-hari semalam. Aku akan mengadap mukanya sekali lagi.

Tak seronoknya!

***

TB saya buat hal. Sekejap saya nampak nama Noor, Rubi, Tie, KakNoor., peminat setia..... lepas itu hilang entah ke mana. Macam chipsmore pula. Nama tuannya sendiri pun ditelan. Sebenarnya saya ada updated blog tapi hilang juga. Beberapa kali juga saya mencuba tapi begitulah juga yang terjadi.
ibu_manja: sila guna email ni: ijaisme@yahoo.com
ruby : cerita ini akan berakhir di sini, versi cetak? doakan ya!
peminat setia: insyallah, terima kasih krn nak jadi pembeli pertama.
noor : semoga segalanya baik-baik belaka.
Ellio8: usahlah bersedih, peluang ke 2? Nak peluang ke2 ke? Zu yg boleh jawab....
Tie; Ija sediakan tisu buat mengelap si air mata, kita pun nak nangis sbb penat menjawab tapi hilang, wa......
KakNoor: sempat baca tapi x sempat jawab.... apa ya?
**
Minggu lepas saya bertemu dengan kawan-kawan yang selalu bertanding ke blog ini. KakNoor, Monalyza, Lia... Pertemuan yang santai tapi meriah. KLCC mencatat pertemuan kami. Kalau dah berjumpa tu adalah ceritanya. Macam tak habis saja. Tak disangka waktu berjalan begitu pantas. Pertemuan yang beberapa jam itu terasa sekejap..... sangat. Sempat juga kami berposing di restaurant AW! Teringat pula mama juwie yg. sinonim dgn. huruf2 tersebut. Harap-harap ada rentetan lagi selepas ini....

Untuk semua pembaca blog ini moga kita akan bertemu satu masa nanti.... Salam manis, salam mesra, salam ukhwah moga persahabatan berpanjangan....

12 Comments:

  • At Friday, July 14, 2006 12:40:00 PM, Anonymous Anonymous said…

    assalamulaikum ija..
    dah habis ka ni..??
    ija nak terbitkan novel plak ker.??
    tak sabar la..
    agak2 bila baru leh keluar kat pasaran.?

     
  • At Friday, July 14, 2006 1:37:00 PM, Anonymous alzun said…

    :-) salam utk ija..

    dah lama jadi peminat sepi..
    hari ini tiba2 ingin menitip rasa...

    akak nih pmbaca dlm diam..
    eh sama ker dgn peminat rahsia?
    hehe..
    suka lah dgn cerita ija nih..

     
  • At Friday, July 14, 2006 1:44:00 PM, Anonymous lia said…

    kak ija... biarlah rahsia ya...

    pertemuan kali kedua kita kan? tp tetap tak cukup masa...:(

    akak, tak sabar nak tunggu next n3 yg bakal diterbitkan oleh syarikat biarlah rahsia.. hehehehehe

    *cium akak 10x*

     
  • At Friday, July 14, 2006 4:26:00 PM, Anonymous cri said…

    salam...

    kenapa kuar jalan2 x ajak saya????
    lain kali ajak la,nak ikut jg...

    Amir...Amir....
    Zu..Zu...Zu...

     
  • At Friday, July 14, 2006 5:31:00 PM, Blogger nisha_gal said…

    hi Kak Ija

    Aduh sekrg ni dah x ada cerita nak baca,napa dah habis,:( tapi bila dah di bukukan bagitau nisha ye

    bila baru keluar pasaran ni tapi jgn lama2 tau

     
  • At Friday, July 14, 2006 5:46:00 PM, Anonymous Anonymous said…

    kak ija,

    so this is it eh? Nanti ade printed edition eh? Jgn lupe announced the day the book hit the market. Wishing u all the best.

    -normah-

     
  • At Sunday, July 16, 2006 1:23:00 PM, Anonymous ija said…

    salam utk anonymous

    kat sini bakal habis
    tp realiti belum lagi.. ;p
    insyaallah,...
    doakan ya!

    ;p

     
  • At Sunday, July 16, 2006 1:29:00 PM, Anonymous ija said…

    alzun,
    salam untukmu jua.. ;p
    lamanya x lihat namamu di sini!

    terima kasih,
    kerana menjadi peminat, pembaca dan menyukai cerita ini...

    ada add e-mail?

     
  • At Sunday, July 16, 2006 1:35:00 PM, Anonymous ija said…

    salam lia,
    "biarlah rahsia" dah sinonim dgn. kita rupaya...

    masa menghampiri
    masa juga menyusur pergi..
    sayangnya pertemuan kali ke 3
    tidak terencana..

    miss U much;
    kukirim rindu
    dimusim yang bertamu..

    *ada waktu kita laga pipi lagi*
    muuuuaaaaahhhh

     
  • At Sunday, July 16, 2006 1:39:00 PM, Anonymous ija said…

    cri,

    ada waktu ketemu juga..
    tinggalkan no. tel. kat e-mail kak ija ya...

    nak g bookfair d mid valley 27-30 Julai ni?

    Zu tengah sibuk memasak kat dapur,
    Amir sibuk mengacau,

    ;p

     
  • At Sunday, July 16, 2006 1:43:00 PM, Anonymous ija said…

    nisha,
    salam dari bumi m'sia
    apa khabar?

    selepas zu n amir,
    ada watak lain menggantikan mereka,,,,,

    insyaallah, doakan ya!
    lama lagi ke kat o/c

     
  • At Sunday, July 16, 2006 1:46:00 PM, Anonymous ija said…

    normah,
    apa khabar?
    lama x nampak berkicau di sini!

    insyaallah, doakan ya!

    mg dapat tinggal email add ya..
    tq

     

Post a Comment

<< Home