HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Thursday, July 20, 2006

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 60


Cukup sekali aku tersilap langkah
Bukan untuk kedua kalinya
Biarpun apa yang engkau lakukan
Mengalah tidak sekali....


Dia mengekoriku dari belakang. Kalau tidak kerana saranan kak Ngah; tak ingin aku nak berjalan dengannya di pagi itu. Lebih baik aku pergi sendiri!

“Adik, hari ini adik pergi pasar ya!” Kata-kata kak Ngah menerjah ke telingaku. Terhenti sebentar aku mengemas meja selepas sarapan di pagi itu.
“Minta tolonglah kat abang Izwan. Dia bukan tak biasa pergi pasar...”
‘Abang Izwan kalau nak pergi, kak Ngah kena pergi sama. Kak Ngah tak laratlah!”
“Macam itu, minta sajalah dia pergi dengan seorang lagi jejaka itu.”
“Dia orang lelaki, mana mereka tahu, karang ada benda tertinggal.”
“Orang lelaki zaman sekarang lainlah kak Ngah, Mereka lebih bijak berbelanja lagi..”
“Adik pergi sajalah… Ajak Amir pergi sekali.”
‘Pergi dengan dia?” Mataku membuntang.
“Apa salahnya….” Memanglah tak ada salah tapi kenapa aku perlu pergi dengan dia.
“Daripada pergi dengan dia, baik adik pergi dengan mak dia.”
“Dia orang itu tetamu dik. Tetamu perlu dihormati.”
“Amir pun tetamu juga kak Ngah!”
“Bagilah peluang mak cik Zubaidah itu berbual dengan mak. Mereka itu dah lama juga tak jumpa. Tentu banyak cerita.”
“Macam itu adik pergi sendirilah…” Aku menyangkut kain lap meja di tempatnya.
“Alah… adik akak seorang ini dah merajuk. Masa inilah nak belajar apa makanan yang dia suka” Kak Ngah mengusikku.
“Dia itu tolak kayu dan batu saja. Semua dibedal saja…”
“Baguslah macam itu. Senang hidup adik. Tak payah pening kepala nak fikir apa nak masak .”
Kak Ngah ini memang nak buli adiklah ini. Tak padan dengan mak buyungnya.”
“Bukan buli tapi macam masuk pra-sekolah baru nak belajar kenal huruf..” Geram betul aku dengan bakal ibu ni. Perangai tak berubah nak mengusik saja.

“Nak beli apa? Ada mengidam apa-apa ke?” Aku menyoal kak Ngah yang tersenyum meleret. Orang mengandung ini macam-macam benda yang hendak dimakan. Masa beginilah mereka macam minta dimanja.

“Apa-apa sajalah yang adik fikir patut. Kak Ngah pun tahu adik kak Ngah ini pandai memilih.”
“Nak bodeklah itu… tapi kan kak Ngah dalam hal jodoh ini adik tak ada pilihankan?”
“Itu hal lain dik. Dalam hidup ini ada masanya kita boleh memilih, ada waktunya kita terpilih. Ada ketikanya kita memang tiada pilihan. Menerima apa yang ada saja… Sudahlah, kak Ngah tak mahu adik sedih di pagi ini. Kang tengahari dapur tak menyala pula.”


**

Perbualan mereka yang rancak di ruang tamu terhenti bila melihat aku membawa bakul ke dalam kereta.
“Nak ke mana Zu?” Mak Cik Zubaidah pula menegur.
“Pasar... Mak Cik nak kirim apa-apa? Boleh Zu belikan..” Aku memaniskan mulut bertanya. Mengikut kata-kata kak Ngah. Tetamu perlu dihormati dan dihargai.
“Mak Cik tak kisah. Zu ajak Amir pergi sekali. Tak lah Zu sorang-sorang bawa barang itu.” Aku baru mengelak daripada kak Ngah. Ini mak cik Zubaidah pula yang menyuruh.

“Tak apalah mak cik. Bukan banyak pun barangnya.” Senyuman abang Izwan tak dapat disorok apabila aku terpandang wajahnya.

Entah siapa yang mempelawa, dia telah bangun mengambil kunci keretanya. Hendak tak hendak aku terpaksa mengikutnya. Menghormati permintaan mak cik Zubaidah. Menunjukkan yang aku tak kisah. Mak tersenyum puas hati.

***

“Mak dah sihat ke Zu?” Mak Mah bertanya kepadaku ketika aku berhenti di gerainya. Menyalami tangannya. Mak Mah orang sekampung denganku. Boleh dikatakan dia rapat juga dengan mak. Selalu juga ke surau bersama. Bertadarus.

“Alhamdulillah, mak cik.”
“Dah seminggu dia tak sihat. Suruh panggil anak-anaknya balik, dia tak mahu. Tak mahu menyusahkan katanya.” Sikap orang tua begitulah, tak mahu menyusahkan anak-anak.

“Itu kawan kamu ya?” Mak Mah meleret ke arah Amir yang berhenti tidak jauh dariku. Dia membahasakan istilah “tunang” sebagai kawan.
“Ya…” Mak Mah masih kenal juga akan Amir. Mana taknya masa majlis pertunangan dia pun turut sama.

“Cepat-cepatlah kamu kahwin Zu, lepas itu bawa mak kamu tinggal bersama.” Alah, Mak Mah ni, dah muak rasanya aku dengar pasal kahwin ini. Kat rumah macam itu juga. Kat pasar pun tak lari dari topik itu. Aku berbisik di dalam hati.

Aku meminta diri daripada mak Mah bila ada pelanggan datang untuk membeli sayur kampong dan ulam daripadanya.

**

“Yang you tersengih-sengih ini kenapa?” Tak senang aku melihatnya sejak berlalu dari gerai mak Mah.

“Senyum pun salah! Tadi dengan mak Mah itu kemain lagi ramahnya. Cakap pun lembut. Dengan abang dalam sekejap masa saja dah berubah.” Aku mencebek. Kalau nak merajuk dengan aku, lambat lagilah nak kena pujuk.

“You tunggu kat kereta sajalah? Biar I yang beli barang-barang itu saja.” Aku cuba mencari alasan. Tak selesa rasanya beriringan dengan dia; bersama-sama membeli barang-barang keperluan dapur. Macamlah kami pasangan yang ideal dan serasi.

“Abang nak ikut juga… Boleh juga abang tolong bawa barang itu. Tentu beratkan? Sambil itu boleh juga abang belajar dengan Zu. Kita kan nak duduk serumah.” Ish panjang pula jawapannya, macam mak nenek.

Dari satu gerai ke satu gerai aku pergi. Mencari apa yang patut dibeli. Kak Ngah pun ada memberikan aku senarai barang. Kata saja tak mahu apa-apa. Dalam diam-diam masa keluar tadi dia menghulurkan aku sehelai kertas kecil. Kak Ngah, Kak Ngah aku tersenyum sendiri.

“Zu, sekejap…” Dia memanggilku yang terhadapan sedikit.
“Kita beli ikan talapia nak? Boleh dibakar. Nampak fresh saja.” Pandaikah dia makan ikan tu? Hatiku tertanya-tanya.
“Pandai ke you makan ikan ni? Siapa nak bakarkan? I tak mahu.” Awal-awal lagi aku telah memberitahunya. Nak makan, bakar sendirilah ya…
“Abanglah… siapa lagi atau Zu nak buatkan untuk abang?”
“You nak makan, you bakarlah sendiri….”
“Ialah… dah orang itu tak mahu tolong, kita buat sendiri sajalah….”
“Kalau dah tahu, baguslah….” Akhirnya dia membeli beberapa ekor ikan talapia merah. Di Tapah, ikan itu agak terkenal. Memang dijual hidup-hidup. Penjual akan memilih yang mana dipilih oleh pelanggan. Kemudian ikan itu akan disiang. Dagingnya pun halus dan manis.

“Zu pandai masak ke?” Dia bertanya ketika meletakkan barang-barang di bonet kereta.
“Pandai..” Jawapku sepatah. Tak kan aku nak mengalah. Kalau kata tak pandai, ada saja nasihatnya. Sedikit sebanyak aku telah tahu karektor dia.
“Baguslah.. Zu pandai masak apa?” Orang lelaki ini begitulah mesti nak tahu perempuan yang ingin dikahwini pandai masak atau tidak. Jika tidak pandai apakah kurang lengkap kriteria seorang isteri? Skema betul pertanyaa itu!

Pertanyaannya membuka peluang untuk aku mengenakan kembali.

“Paling pandai masak air.” Aku ingin tersenyum bila menuturkannya tapi aku tahan. Ingin aku lihat reaksinya.
“Zu kenakan abang ya?”
“Tak adalah... Memang itu yang I pandai masak” Aku menjawab selamba. Kalau dia tiada di situ, pastilah aku ketawa berdekah-dekah. Ha, nak tahu sangat aku pandai masak ke tidak. Rasakan!

“Ok juga tu. At least lepas itu boleh buat air untuk abang. Abang suka minum Nescafe.” Dia tersengih. Memberitahu apa minuman yang digemarinya.

Hi, sakitnya hati. Ada saja jawapannya. Senyuman yang hampir berbunga di bibirku kerana dapat mengenakannya terhenti sendiri. Aku pula yang terkena.

“Tak pandai masak tak apa. Abang boleh ajar…” Itu katanya bila aku mendiamkan diri. Lelaki seorang ini, ada saja penerangannya. Macamlah semua perkara dia tahu. Teringin nak ajar aku? Macam pasti pula yang aku akan serumah dengannya! Lupakah dia apa sebenarnya yang terjadi di antara kami?

Aku masih belum mengalah! Dia tak akan memiliki sekeping hati ini. Noktah!

Minggu lepas saya berkunjung ke KLCC, ada pameran buku (Kempen Membaca). Di situ saya bertemu dengan kawan-kawan blog, Wan, Cwazy Wabbit, CT. Terima kasih kerana menanti penuh sabar! ;p Sempat juga saya beramah mesra dengan penulis novel Anis Ayuni dan Eyman Haikal. Pertemuan ini tetap meninggalkan memori manis buat saya walaupun beberapa pertemuan telah pun terjadi sebelumnya. Wan, WB macam dah jadi acara mingguan pulak.


Cri - insyaallah di Mid Valley kak Ija pergi. Ada kesempatan mungkin tercatit pertemuan antara kita. Harap-harap saya akan bertemu dengan semua pembaca setia di blog ini.

E-novel ini akan berakhir 2 episod lagi....
Kata Zu; rindu tersisip kemas di kamar hati; sebutlah namaku bila ia hadir!
Salam sayang untuk semua..

5 Comments:

  • At Thursday, July 20, 2006 1:33:00 PM, Anonymous kaknOOr said…

    Zu.... ikan talapia, telur ikan tapah & ikan tapah memang terkenal di pasar Tapah tu he he he..... Zu kak nOOr balik kg sabtu ptg tu jadi pg ahad ada kat pasar tu nampak zu........ahaks

     
  • At Thursday, July 20, 2006 1:52:00 PM, Anonymous kaknOOr said…

    Tapi kenapa muka zu tak ceria......cian zu

     
  • At Friday, July 21, 2006 12:29:00 PM, Blogger nisha_gal said…

    kak Ija,

    buat terkenang kat kampunglah,ni sebut ikan talapia,tapah :( mcm nak nanagis je ni

    Nampak Az suka mkn ikan bakar + nescafe,eeem sedapnya

    sian Zu x blh miliki hati ku ni,napa sampai mcm tu

     
  • At Saturday, July 22, 2006 1:05:00 AM, Anonymous ija said…

    kaknoor,

    dah nampak tegurlah boleh kenal dgn. AZ sekali...
    maluke kaknoor, ha ha ha

    macammana nak ceria kaknoor, sepatutnya AZ ikut Zu, tapi reverse pula Zu kena ikut AZ, itu yang macam minum 10 botol cuka..

     
  • At Saturday, July 22, 2006 1:09:00 AM, Anonymous ija said…

    nisha_gal,

    usahlah nangis, kak ija kirim bau-bauan ikan itu, buat hilang kempunan, ahak!

    Itu yang Zu x suka, habis badannya bau ikan, he he...

    Zu tetap dgn. pendiriannya, menolak AZ drpd. mengisi ruang hatinya... :(

    2007 balik m'sia?
    salam sayang dari kak ija..

     

Post a Comment

<< Home