HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Wednesday, May 17, 2006

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 50

Sesekali bila aku bayangkan...
Mungkin lebih baik kita tidak bertemu....

Akhirnya aku pulang juga ke Kajang. Seminggu berada di sana bagai membebaskan aku daripada kemelut ini. Fikiran yang berserabut terasa damai sekali. Rasanya ingin aku menetap di sana. Setiap hari bermain dengan pasir di pantai. Mendengar ombak bernyanyi mengikut alunannya yang tersendiri. Memang aku telah jatuh cinta dengan negeri di Pantai Timur itu.

Aku memunggah barang-barang daripada perut kereta itu. Mujurlah Naza Ria. Kalau kereta lain harus aku meninggalkan sebilangan barang. Tidak cukup ruangnya. Mana aku tahu begini banyaknya barang yang aku beli. Masa shopping tidak pula aku sedari semua itu. Bila telah dikumpulkan; aduhai banyak pula!

“Macam orang nak buat business saja?” Syikin memerliku. Memang dari Trengganu lagi aku telah diperli oleh mereka. Macam tak cukup hari nak shopping. Fiza pun beli jua tapi aku juga yang jadi bahan usikan.

“Kalau kahwin dengan orang Terengganu, tak payah nak membeli barang yang begini banyak.” Syikin mengadui bila aku mencubit lengannya.. Biarlah, apa anggapan suaminya aku relakan saja.

Aku pulang bersama dengan Syikin si pengantin baru. Sama-sama menaiki kereta Naza Ria milik Hanif. Ada urusan yang perlu dibereskan. Itu kata mereka. Mulanya aku menolak juga dengan cara lembut. Tidak mahu menyusahkan mereka sebenarnya. Sudahlah penginapan FOC, ini nak pulang pun dihantar juga.

Aku pun tahu juga berasa malu. Tidak mahu ditanggung segalanya. Sebenarnya aku terasa segan dengan Hanif.

“Betulkah Zu dah bertunang?” Hanif menimbulkan persoalan itu. Waktu itu kami sama-sama duduk di gerai berhadapan dengan Pantai Batu Buruk menikmati keropok lekor. Fiza ke tandas. Syikin dan suaminya pula berjalan-jalan di tepi pantai. Pengantin baru itu sempat juga meluangkan masa menemani aku dan Fiza. Tetamu kehormat kata Syikin.

Nak jawab ke tak ni. Aku memalingkan wajah. Memandang ke dada laut. Sambil tu melihat jam di tangan. Kenapalah Fiza ini lewat sangat. Terasa janggal pula berdua-duaan dengan Hanif.

“Apa yang Syikin beritahu tu, betullah….” Aku menjawab dalam suara yang rendah. Untuk apa aku menidakkannya. Itu adalah kenyataan walaupun hubungan aku dan Amir Zuhairi bagai retak mencari belah..

Bukan aku tak tahu apa yang bergolak di fikiran Hanif. Atau di fikiran orang lain. Kalau dah bertunang mesti ada tandanya. Sedangkan tanda itu tiada padaku.

“Macam tak percaya pula! Selalunya kan, kalau seseorang itu dah bertunang; cincin tunang pasti menghiasi jari manisnya. Tapi jari manis Zu kosong saja.” Sejak bila pula Hanif ini jadi pemerhati.

Aku rimas sebenarnya. Bentuk pertanyaan yang sama, tapi diaju oleh orang yang berlainan. Sedangkan aku cuba melupakan hakikat sebenarnya. Kenapalah persoalan ini timbul kembali. Tiba-tiba aku rasa mahu marah. Kenapa dia pula menjadi seorang yang terlalu sibuk tentang hal aku.

Memikirkan yang keluarga Hanif melayan aku dengan baik; tidak jadi aku menghamburkan apa yang bermain di hatiku. Orang berbudi kita berbahasa, orang memberi kita merasa. Aku masih ingat peribahasa itu. Jadinya terpaksalah aku menjaga tutur kataku.

“Dia tak talipon ke?” Lelaki yang seorang ini masih tidak puas bertanya lagi. Mungkin dia berasa ragu-ragu kerana aku tidak membuka mulut. Lagipun hampir seminggu di sini, aku bagai tidak merasa apa-apa. Betul juga, kalau dah bertunang pastilah ada rasa rindu-rinduan di hati.

“Perlukah saya menjawab semua soalan itu?” Ah, mulut ini mengeluarkan suara yang tak sepatutnya. Rasa kurang senang di hatiku terpamir sudah. Fiza… cepatlah! Aku tak mahu terperangkap dalam persoalan yang tidak diundang ini. Hatiku menjerit.

“Curious sikit! Bukan apa kalau tak bertunang senang sikit cerita!”
“Meaning?”
“Tak ada yang marah, bila lihat kita duduk di sini. Mana tahukan ada orang pasang spy ke?” Aku ketawa mendengar ucapan Hanif. Tawa yang sengaja dibuat-buat.

“Tak mahulah kerana saya ada orang bergaduh sakan! Nanti tak semena-mena putus tunang pula!”

Memang dah nak putus pun! Suara dalaman menjawab.

“Kalau you lihat tunang you dengan orang lain macammana? Katalah keadaan macam ini?” Sengaja aku menyoal Hanif. Aku ingin tahu apa jawapannya.

“Susah juga nak jawab sebab saya tak ada tunang!”
“Kerana tak adalah saya mulakan dengan katalah…!” Hanif tersenyum. Aku pun turut sama. Kami berbalas cakap tapi jawapannya tiada.

“Bagi pendapat saya, apa yang tersurat tidak sama dengan yang tersirat. Kena lihat bagaimana keadaannya terlebih dahulu. Perlu selidik dulu kenapa dia dengan orang lain. Yang penting tak boleh membuat tuduhan melulu.” Jawapan yang ikhlas dari Hanif.


Seketika fikiranku melayang ke satu nama itu. Kalaulah dia seperti Hanif, tidaklah kami berkeadaan begini. Aku tidak pula membawa rasa marah, benci, terluka dan berbagai rasa yang terpendam di hati.

Aku masih lagi bercuti di hari ini. Fizah telah pergi ke pejabat. Syikin masih lagi menanti suaminya dan Hanif datang menjemput. Dia pun masih lagi dalam percutian. Nak berbulan madu di sini pula. Itu katanya.

Kemungkinan selepas ini dia akan berhenti kerja dan kembali ke Trengganu. Bila mengingatkan kata-katanya hatiku merasa sedih. Bertahun aku mengenalinya tiba-tiba saja dia akan pergi dari sisiku.

“Janganlah sedih. Macamlah kita tak jumpa lagi.”
“Bukan aku risaukan tak berjumpa. Cuma aku risau kepada siapa aku nak mengadu bila timbul masalah. Kau kan penasihat tak bertauliah. Tapi dalam tak bertauliah tu, ada kebenaran dalam kata-kata.”
“Pujilah semahunya, selepas ini aku pun jarang dengar pujian Zulaikha.” Nama penuhku disebut.




Tengahari itu aku ke rumah Mak Cik Zubaidah. Aku pasti waktu ini dia tiada. Dia di tempat kerja. Jadi aku tidak perlu bimbang akan terserempak dengannya. Barang-barang yang aku beli di Trengganu aku bawa sekali. Ole-ole untuk mak cik Zubaidah.

Yang bertengkar aku dengan anaknya. Mak Cik Zubaidah tidak tahu apa-apa. Itu pun jika dia tidak menceritakan masalah antara kami. Dan aku memang pasti dia tidak akan menceritakannya.

Bagai pertemuan yang lalu, mak cik Zubaidah menyambut kedatanganku dengan senyuman. Pelukannya bertambah irat.

“Patutlah mak cik terasa-rasa macam nak jumpa seseorang. Rupanya orang jauh yang datang.” Ungkapan mak cik Zubaidah membuatkan aku tersenyum. Manalah jauhnya Kajang dengan Ampang Jaya.

“Pergi mana? Dah lama tak menalipon mak cik.” Ole-ole yang aku hulurkan membuatkan pertanyaan terjawab sudah.

“Kat sana coverage area terhad mak cik.” Aku berbasa basi. Memang terhad sebab aku tak menjawab panggilan anaknya.

“Patutlah Amir itu macam ibu kucing kehilangan anak. Semuanya serba tak kena. Makan pun kurang berselera…. “ Mak Cik Zubaidah menerangkan panjang lebar.

“Betul ke mak cik? Macam tak percaya saja!” Hatiku digeletek untuk diketawa. Tapi aku tahankan juga. Bukan aku tak tahu kenapa dia macam itu. Dia begitu kerana terasa bersalah yang amat sangat. Lagipun kerana aku belum lagi memberi kata maaf.

“Makan kat sini ya… Mak cik ada buat kerabu pucuk paku. Amir suka sangat makanan itu. Dah lama mak cik tak buat.” Bukan aku tak tahu, mak cik Zubaidah berkias-kias. Secara tak langsung dia memberitahuku apa makanan kegemaran Amir.

Perbualan kami terhenti bila aku mendengar bunyi kereta di hadapan rumah.

“Em… panjang umur Amir ni, disebut-sebut dah balik pun. Macam tahu-tahu saja Zu ada di sini.” Aku menjadi serba salah. Aku kira aku di dalam zon yang selamat. Itu sebab aku datang semasa orang bekerja. Rupanya tidak sama sekali.

Kalau boleh dalam waktu terdekat ini aku tidak mahu bertemu dengannya. Belum masanya lagi. Tapi ialah aku yang merancang. Segalanya Tuhan yang menentukan. Doaku tidak diperkenankan.

Kereta yang berada di garaj rumahnya membuatkan dia tahu siapa empunyanya. Apa aku nak buat ni? Aku bertanya-tanya di dalam hati. Depan mak cik Zubaidah tak kan aku nak berwajah muram. Nampaknya aku kena berlakun pula.

Dia datang ke ruang dapur. Bersalam dengan mak cik Zubaidah. Matanya menikam ke wajahku. Agak lama. Aku memandangnya sekilas. Pura-pura menghadiahkan sebuah senyuman. Aku tahu gelagatku diperhatikan oleh mak cik Zubaidah. Jadinya aku kena belajar menjadi perempuan yang bersopan santun.

“Seminggu tak jumpa, tak kan dah hilang suara kot?” Mak cik Zubaidah mengusik anaknya yang masih terpaku memandangku.
“Terkejut bu, selalu jumpa dalam mimpi. Hari ini tiba-tiba saja ada kat depan mata. Amir ingatkan Amir mimpi lagi.” Pandainya dia berbahasa.

“Lepas ini tak adalah orang bermuka moyok Zu…. Itu baru seminggu kalau beberapa bulan tak tahulah macammana anak ibu ni. Mahu kurus kering kot sebab tak larat makan.”

“Kalau macam ini kena nikah cepat-cepat.” Dua kali mak cik Zubaidah mengusulkan perkara yang sama. Aku pula kehilangan suara, sedangkan Amir tersenyum melihat aku yang menjadi gelabah tiba-tiba.

00000

“Hadiah untuk abang tak ada ke?” Dia membelek-belek apa yang aku bawa. Memang aku terlupa tentang dia semasa di sana. Aku gugup sebentar. Mak cik Zubaidah memandang aku. Mustahil aku tidak membeli apa-apa untuk anaknya alias tunangku.

“Ada.. Lain kalilah Zu bagi..” Aku berbohong lagi.

Kami menikmati makanan tengahari dalam suasana yang tenang. Ikan cencaru bakar, kerabu pucuk paku, asam pedas memang menaikkan seleraku. Teringat-ingat mak di kampong. Mak suka sangat dengan ikan bakar.

Amir aku lihat bertambah beberapa kali. Macam orang dah lama tak jumpa makanan. Agaknya benar kata mak cik Zubaidah. Baru hari ini seleranya ada. Sesekali pandangan kami bersabung. Tanpa aku sedari dia memang memerhati cara aku makan.

“Zu…. lepas ini kita keluar sekejap….” Aku tak tahu itu ajakan atau satu perintah. Nak menolak mak cik Zubaidah di depanku. Nak menerima hatiku masih berbekas lagi dengan kata-katanya

Untuk rakan-rakan, maaf ya... terlewat memasukkan n3 ini...

17 Comments:

  • At Wednesday, May 17, 2006 10:07:00 AM, Anonymous kak ida said…

    ija,
    lama tak tinggal jejak.
    kali ni tak de gambar amir yg gembira jumpa zu ke? ep. lepas ada gambar zu yg muram tu. nak juga kenal amir. hehehe.

     
  • At Wednesday, May 17, 2006 11:59:00 AM, Blogger nisha_gal said…

    TQ Kak Ija

    harap2 Zu ngan Amir akan berdamai lepas ni,lagipun she's had fallen in love kan? So lembutkan hati dia tu.

    Hanif pun macam suka je kat Zu hehe

     
  • At Wednesday, May 17, 2006 12:38:00 PM, Anonymous tie said…

    setujuss dgn Kak Ida...
    Ija we all nak gak tgk mcm maner ruper c Amir...hehehehe...

     
  • At Wednesday, May 17, 2006 2:09:00 PM, Anonymous Anonymous said…

    test

     
  • At Wednesday, May 17, 2006 2:11:00 PM, Blogger cri said…

    wow...mmg best la episod kali ni..
    w/pun lambat sikit tapi berbaloi...

    kak ija buat la yang romantik sikit..bagi zu sangkut kat zuhairi...

    eeee...syoknya..

     
  • At Wednesday, May 17, 2006 5:33:00 PM, Anonymous ija said…

    kak ida..

    lamanya x ada jejak...
    sihat ke?

    Amir malu nak tayang wajahnya, dia bimbang ramai yang terpikat, nanti susah nak pujuk Zu..

    ;p

     
  • At Wednesday, May 17, 2006 5:37:00 PM, Anonymous ija said…

    nisha_gal,

    how ur xm? dah lepas ya..

    Zu jatuh sikit saja;
    sbb itu dia boleh bangun balik..

    Kalaulah Zu tahu awal apa nak berlaku, sure dia pilih Hanif dulu...

    ;p

     
  • At Wednesday, May 17, 2006 5:39:00 PM, Anonymous ija said…

    cri,

    lama dah x ol ya! sibuk dgn. studi?

    Demi Zu Amir sanggup lebih romantik, tp payah juga sebab Zu x makan saman...

    he he he

     
  • At Wednesday, May 17, 2006 5:41:00 PM, Anonymous ija said…

    Tie,

    sekali tengok terus jatuh hati...
    dua kali tengok terus nak lari...

    he he he
    ;p

     
  • At Thursday, May 18, 2006 10:29:00 AM, Anonymous lia said…

    saya tahu rupa amir tu mcm mana...
    psst kak ija, rahsia kita kan?

    wakkakakaka... jgn jeles

     
  • At Friday, May 19, 2006 2:07:00 AM, Anonymous ija said…

    lia..

    psst.. cakap perlahan sikit,
    itu rahsia besar, kena gunakan
    dua mangga kat kabinet tu..

    ;p

     
  • At Friday, May 19, 2006 9:37:00 AM, Anonymous Anonymous said…

    Biarpun Zu dan amir terpisah.... apa nak di katakan lagi nasi dah jadi bubur, betul tak Ija.... apa pun bagi peminat Ija bergembira dengan ending yang memuaskan hati mereka. Bagi yati biar disebalik senyuman itu menyedihkan, yati tetap tabah, setabah Gunung Kinabalu yang tersergam indah nun di Sabah sana!!!!!! Semoga Allah sentiasa memberi ku kekuatan dan ketabahan menghadapai segalanya!!!

     
  • At Friday, May 19, 2006 11:19:00 PM, Anonymous kak ida said…

    wah! mcm mana lia tahu rupa AZ ni???
    Ija!!!!!!!!!!

    Ep.51 jgn lupa pamirkan gambar AZ & Zu yg tengah berbincang tu, K?

    Jgn lama2 ija.... Penantian satu penyiksaan.

     
  • At Sunday, May 21, 2006 11:36:00 PM, Anonymous Ija said…

    Yati,

    Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul...
    Tiada siapa yg dapat mengubah, melainkan diri kita sendiri...
    Moga hari-harimu akan terus bersinar..
    Sentiasa mendoakan kebahagiaanmu...

     
  • At Sunday, May 21, 2006 11:39:00 PM, Anonymous ija said…

    kak Ida,

    Lia guna teropong dekad 22
    AZ tak boleh nak menyorok!

    Kata AZ; biarlah Zu yg. dikenali,
    dia low profile; he he he

     
  • At Monday, May 22, 2006 4:55:00 PM, Anonymous lia said…

    psstt kak ija sape yg sibuk tanya cam mana lia kenal AZ *bisik kat telinga kak ija*

     
  • At Tuesday, May 23, 2006 1:23:00 AM, Anonymous ija said…

    Lia...

    AZ dah bagi permission tunjukkan muka.... tataplah sepuas-puasnya...

    "121ekjoer3r,vpiff" faham ke Lia..
    ;p

     

Post a Comment

<< Home