HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Monday, May 08, 2006

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 49


Di mana lagi akan aku jejakimu...
Kirimkan berita walaupun sepatah kata...
(Zulaikha yang menjadi igauan Amir Zuhairi siang dan malam...)

Amir Zuhairi mundar mandir di dalam biliknya. Tak tahu apa yang harus dilakukan lagi. Penat sudah dia menekan nombor talipon milik Zulaikha. Jawapannya sama sahaja. Samada di luar kawasan atau pun pesanan suara sahaja.

Puas dia meninggalkan pesanan. Satu pun tidak dijawab. SMS telah banyak dihantar. Balasannya tiada. Beberapa hari telah berlalu. Talipon di pejabat pun tiada siapa yang menjawab. Barangkali operator pun telah mengenali suaranya kerana kekerapan dia menalipon.

“Ke mana dia pergi?” Dia bertanya sendiri. Kerisauan menjalar ke segenap hati. Marah sangatkah Zulaikha? Hingga mengambil keputusan begitu. Membekukan diri. Membisu seribu bahasa.

Atau sesuatu telah berlaku ke atas Zulaikha? Berbagai persoalan pula timbul. Bukan dia tidak pernah bergaduh dengan Zulaikha sebelum ini. Pernah! Tapi Zulaikha tetap menjawab panggilannya walaupun suaranya dingin. Bercakap dalam keadaan marah-marah. Tak mengapalah, asalkan ingin berbual.

Tiba-tiba dia jatuh rindu. Rindu ingin mendengar suara Zulaikha. Selepas makan malam tadi pun dia terus masuk ke biliknya. Tidak bagai selalu akan duduk berbual-bual dengan ibunya.

Sengaja dia memberi alasan. Dia penat kerana banyak kerja di pejabat. Kerja pejabat tetap begitu. Cuma dia tidak dapat menumpukan perhatian. Semuanya kerana malam itu. Semuanya kerana Zulaikha.

Pandangan dilepaskan ke luar jendela. Bintang tidak kelihatan. Langit gelap. Sesekali bunyi guruh berdentum, menandakan hari akan hujan. Tapi keadaan sebaliknya boleh juga berlaku. Mendengar guruh di langit, air tempayan dibuang jangan. Itu pepatah lama supaya kita selalu beringat-ingat. Agar apa yang ada tidak dibuang sebelum tahu apa yang akan diperolehi.

Bukankah itu berkaitan dengan dirinya. Mendengar cerita Johari dia menuduh Zulaikha begitu. Tidak diselidik terlebih dahulu. Akhirnya dia juga yang kecewa. Makin kecewa bila Zulaikha terus menjauhkan diri.

Nak tidur matanya tidak mahu dilelapkan. Dia cuba memejamkan mata tapi fikirannya masih belum mahu berihat. Terus berfikir dan berfikir. Sudah beberapa malam dia begitu. Aduhai.. beratnya apa yang ditanggung. Dia memang buntu. Jalan penyelesaian masih lagi belum ditemui.




Setelah difikir-fikir dia memberanikan diri ke rumah Zulaikha keesokan harinya. Selepas waktu kerja dia memecut ke Kajang. Harap-harap Zulaikha telah pulang.

Kereta Zulaikha terparkir di depan rumah. Pintu pagar terkunci rapat. Dia meninjau-ninjau mana tahu Zulaikha ada di dalam rumah. Tiada cahaya lampu. Tingkap pun bertutup. Talipon dicapai. Dia menekan butang. Tiada bunyi deringan talipon. Zulaikha memang tiada.

Dia memerhati sekali lagi. Terpandang olehnya pokok bunga ros di dalam pasu di tepi rumah sewa Zulakha. Ros kuning dan ros merah itu segar berbunga. Bukankah ros itu adalah pemberiannya kepada Zulaikha. Tidak syak lagi.

“Abang belikan ros ini untuk Zu..” Semasa mereka berkunjung di Expo Pertanian di Serdang.
“Tak mahulah! I bukannya pandai jaga..” Zulaikha menolak.

“Abang nak hadiahkan juga. Ros kuning dan ros merah ini tanda sayang abang kepada Zu. Bila Zu siram bunga ini makna macam Zu menyiram cinta kita. Bila Zu pandang bunga ini Zu akan teringat kepada abang.” Zulaikha masih lagi tidak mahu menerima pemberiannya.

“Mati pokok ini nanti, you salahkan I pula “
“Ada abang cakap begitu? Zu ini prasangka betul!” Dalam menolak itu Zulaikha menerima juga setelah dia membeli pokok bunga ros itu.

Perbualan itu masih lagi diingati. Dia sebenarnya yang berprasangka.

Rumah jiran sebelah dipandang. Pintu tertutup juga. Lama dia menunggu tapi tiada tanda jiran sebelah akan membuka pintu. Dia hampa lalu masuk semula ke dalam kereta. Enjin dihidupkan,.. dan terus berlalu dengan fikiran yang berkecamuk.

"Dah lama Zu tak talipon ibu, dia sihat ke Amir?" Pertanyaan ibunya di malam itu makin menyesakkan fikiran. Apa yang harus diberitahunya?. Ingin menceritakan kisah sebenar dia malu. Dia tahu Zulaikha rapat dengan ibunya. Bahkan ibunya amat menyayangi Zulaikha.

"Sihat..." Antara kedengaran dengan tidak jawapan itu.
"Ibu risau juga... beberapa hari ini dia senyap saja."
"Dia sibuk ibu. Amir nak jumpa pun dia menolak." Ah pandainya dia memutar bicara. Dia pun tak tahu samada Zulaikha sibuk atau tidak. Yang dia tahu Zulaikha tidak dapat dihubungi.

Bukan sengaja Amir nak berbohong ibu. Dia berbisik sendiri. Tapi selagi perkara ini belum selesai dia tidak akan memberitahu ibunya apa yang telah terjadi. Namun dia risau juga jika Zulaikha sendiri yang menceritakan kepada ibunya. Pastilah segala kesalahan itu akan diletakkan di bahunya.

"Zu.... tolonglah fahami diri abang.... Kabarkan di mana Zu sekarang...." Dia merintih bagai Zulaikha berada di depannya. Seakan Zulaikha mendengar segala kata-katanya.

Talipon dicapai. Dia menekan beberapa huruf untuk dijadikan perkataan.

Zu, berilah abg pluang sekali lagi....
Maafkan abang.... please...
I love U very much

Dia menekan arahan send ke nombor talipon Zulaikha. Walaupun mengambil masa yang lama untuk mendapat jawapan; dia tetap menanti. Dia amat menyesal atas apa yang telah terjadi. Dia akan buktikan kepada Zulaikha bahawa kasihnya kepada Zulaikha terlalu tinggi nilainya.

Hingga ke larut malam, dia masih lagi menanti agar taliponnya berbunyi.

Burung terbang berkawan-kawan
Bebas mencari haluan sendiri
Rindu di hati tidak terlawan
Puas mencari belum ditemui

******
Jumaat lepas saya berkesempatan bertemu dengan Notie; thx bermurah hati menunaikan janji. Tak akan dilupakan.
Dan Sabtu lepas pula saya bertemu dengan Klena (memang dah berjanji) & Kak Noor pertemuan tanpa rencana. Tersenym saya bila Kak Noor tersasul-sasul menyebut heroin LADHM ini. Melekat pula nama Zu tu....
- Harap-harap selepas ini kita semua boleh berjumpa dalam satu masa. Tentu meriahkan? Apatah lagi sambil berbual
kita makan keropok lekor yang diimpot khas dari Trengganu. Sedapnya....

10 Comments:

Post a Comment

<< Home