HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Monday, January 23, 2006

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 36

“Zu.. ada orang tunggu kat depan tu.”
“Siapa?” Aku menyoal tanpa bergerak dari tempat duduk. Masih meneruskan membaca surat khabar.

“Siapa lagi kalau bukan tunang kesayangan awaklah…”
“Pembetulan… Dia sayangkan aku mungkin, tapi aku nak sayang kat dia, lambat lagilah…!”

“Sombongnya!” Syikin mencuit aku.
“Pergilah dia tengah menunggu tu. Tak elok pulak jiran-jiran tengok ada kereta kat depan rumah lama-lama.”
“Datang tak beritahu.. apa salahnya talipon dulu!”
“Eh.. Cik Zu, macammanalah dia nak talipon, talipon awak tu tak berfungsi..”

Baru aku teringat, dari pagi talipon itu ditutup untuk di ‘charge’.

“Engkau bagilah alasan, mengatakan aku tak ada ke?”
“Kereta tertonggok kat depan tu, nak beritahu apa lagi!”
“Katalah apa saja… aku keluar ke kedai ke, pergi KL naik komuter ke..”

“Zu.. Zu, walau apa pun sengketa antara kau dan dia; aku tak mahu terlibat. Bersuhabat nak menipu dia..”
“Ini yang aku malas ni… dah tahu mana rumah, sukahati nak datang bila-bila masa sahaja.” Aku merungut.

“Kasihan tunang awak tu, dari jauh dia datang nak jumpa tapi tunang kesayangannya asyik nak mengelak aja..” Syikin menggeleng-gelengkan kepala.

Aku mencapai tudung di bilik. Melangkah keluar menuju ke pagar. Dia sudah berdiri di luar kereta. Menyandarkan badan ke kereta dengan memakai kaca mata hitam.

Dia melemparkan senyuman apabila melihat aku menghampirinya. Salam yang diberi aku sambut tanpa senyuman.

“Rindunya abang dah dua minggu tak jumpa Zu..” Aduh, dah pandai pula dia menuturkan kata-kata rindu. Aku layan dia macam itu pun boleh rindu-rinduan lagi.

“Temankan abang keluar hari ini…”
“Sorry ya, I ada banyak kerja yang perlu dibuat! Nak lipat kain, gosok baju… dan lain-lain kerja lagi."Aku senaraikan kerja itu satu persatu. Dia masih memandangku bila aku habis bercakap. Kaca matanya ditanggalkan.

“Tak mahu keluarlah ni…” Aku diam bila dia berkata begitu. Kalau tak faham tak tahulah!

“Zu…kita jumpa pun bukan selalu. Bila abang ajak Zu keluar, ada saja alasannya. Zu tak mahu keluar dengan abang tak apa tapi….” Kata-kata terhenti di situ.

“Abang akan tunggu di sini sehingga Zu buat keputusan nak ikut abang.”

Eh… Beraninya dia berkata begitu. Sudah pandai pula nak mengugut aku? Kalau dia jadi pak pacak kat situ, apa pula kata jiran-jiran. Tentu tak manis seorang lelaki menunggu di luar rumah bujang perempuan. Dibuatnya ada orang bertanya macammana? Ish… Yang malu aku juga…

“Oklah… tunggu I tukar baju….” Setelah berfikir sebentar aku membuat keputusan yang bukan kerelaan hatiku.

Tatkala aku memandangnya, dia menghadiahkan aku sekuntum senyuman. Sukalah bila hasratnya aku turuti.

Tak apa… kali ini engkau menang, Amir Zuhairi. Aku berbisik sendiri menyatakan rasa tidak puas hati.

Aku melangkah kembali ke dalam rumah, Memberitahu Syikin yang aku akan keluar dengan dia, Syikin pula menghadiahkan sebuah senyuman.

“Tak suka pun ikut juga….’ Perli akulah tu.

“Kena paksa.. terpaksalah! Kalau tidak dia nak buat mogok depan rumah. Niaya saja.” Bila dengar saja apa yang aku tuturkan, Syikin tidak lagi berselindung dengan senyumannya. Bunyi tawanya membuatkan aku memasamkan muka.
*****

“Kita nak ke mana ni…” Aku bertanya ingin tahu arah tujunya.
“Abang yang memandu jadi Zu kena ikut sajalah mana abang nak bawa.” Aku mendiamkan diri. Dia cuma tersenyum. Sengaja nak menyakitkan hatiku.

CD dimasukkan ke tempat pemainnya. Berkumandang lagu Menanti Sebuah Jawapan dari kumpulan yang terkenal di Indonesia itu. Dia menyanyi-nyanyi kecil. Tak sangka pula dia ni jiwa-jiwa juga.

“I nak minta tolong sikit, boleh tak?” Lagu itu diperlahankannya. Dia mengangguk.
“Tolong buang perkataan ‘abang’ tu!”

“Kenapa?”
“Tak selesalah di pendengaran…”

“Apa salahnya. Tak susahkan nak menyebutnya. Lagi pun lambat laun panggilan itu juga yang akan Zu gunakan. Apa kata Zu berlatih dari sekarang?”

Aku mendiamkan diri. Muka pun dah jadi macam asam boi. Aku yang mengusulkan perkataan itu dibuang. Dia pula pandai-pandai mencadangkan agar aku berlatih menyebutnya dari sekarang. Susah juga nak berurusan dengan Amir Zuhairi ni.. Getus hatiku.

“Dengan abang susah nak tengok Zu tersenyum. Tapi dengan si Razif tu siap boleh ketawa dan bergurau senda” Wajahku dipandang sekilas. Ke situ pula perginya. Ini gara-gara terserempak di Mc Donald hari itu.

“I dah lama kenal dengan dia. Dengan you baru saja. Mana nak sama.” Aku tidak mahu beralah. Satu lagi sikapnya aku ketahui. Kuatnya cemburu dia!

“Kenal baru pun tapi yang nak duduk serumah nanti dengan abang; bukan dengan Razif"."

"Zu kenalah belajar dari sekarang.. Belajar bagaimana menjadi seorang isteri mithali, yang akan menggermbirakan hati suami.” Pedasnya kata-kata itu di telingaku. Aku kehilangan bicara.

“Tak pakai lagi cincin yang abang beri? Terlupa lagi?’ Dia bertanya lagi i apabila melihat kata-katanya itu tidak aku balas.

“Tapi tak pakai pun tak apa. Zu tetap tunang abang. Yang ini Zu tak boleh nak nafikan. Abang tahu, Zu pun tahu. Keluarga kita pun tahu!” Dia menyambung lagi.

Kenapalah dia hari ini? Panjang pula madah bicaranya. Naik sakit pula telinga aku mendengarnya. Nak melawan balik aku tak ada modal dah! Semua lontaran kata-katanya memang benar. Hati, kenapa pula mengakui kali ini?

Walau sekuat mana aku nafikan; memang dia adalah tunangku. Dan aku adalah tunangnya. Kami akan berkahwin tak lama lagi. Kahwin? Ada rasa gementar bila perkataan itu mengisi kotak fikiran.

“Kita nak ke mana ni…” Aku bertanya sekali lagi. Malas aku nak mendengar dia berceramah lagi.


“Kita pergi shopping kompleks. Nak cari hadiah untuk seseorang… Zu tolong pilihkan ya…” Tuturnya lembut.

Kereta telah pun membelok ke tempat parkir di Mines Shopping Fair. Aku tidak bertanya hadiah yang ingin dibelinya untuk siapa. Kaki melangkah mengikut dia ke dalam lift menuju ke kedai-kedai di sekitar Mines Shopping Fair.

"Ini yang jalan laju sangat kenapa?" Dia menegurku apabila aku berada di depannya. Hari ini aku memang mati kutu bersama dia. Apa saja yang aku lakukan semua ditegur.

Aku menantinya berjalan seiringan. Tanganku diraih mesra.

"Eh.. apa ni! Kita belum kahwin lagi. Mana boleh pegang-pegang sesuka hati."
"Kalau dah kahwin, boleh peganglah..."

Aku menarik nafas panjang. Ada rasa malu bertapak di hati. Dan dia tersenyum panjang. Seronok agaknya dapat mempermainkanku.


10 Comments:

Post a Comment

<< Home