HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Sunday, January 15, 2006

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 34

SAYU

Ada rasa sayu yang beralun di jiwanya waktu itu. Bertemu dengan Zulaikha adalah saat paling menggembirakan dirinya. Memang dia sering menunggu saat-saat itu. Namun bila melihat Zulaikha tidak memakai cincin pemberiannya, Amir Zuhairi dihimpit pilu.

Sungguh! Terasa yang Zulaikha bagai tidak menghargai pemberiannya. Terlalu bencikah Zulaikha terhadap dirinya? Hinggakan masih tidak mahu mengakui yang mereka telah bertunang?

Apa yang kurang dalam dirinya? Dia tertanya-tanya sendiri. Walaupun usia pertunangan itu masih dikira baru lagi tapi sayangnya kepada Zulaikha semakin meninggi dari hari ke hari.

Agaknya bila hati telah semakin sayang segala perlakuan orang yang dikasih tetap diterima. Hati terusik sedikit pun tidak mengapa.

Dia mengambil kekasih orang? Kata-kata Affendi menerjah ke otaknya. Ingatannya kembali kepada pertemuan dengan lelaki itu.

Sebab itukah sikap Zulaikha jadi begitu? Memprotes di dalam diam.

Ah… dia peduli apa? Yang penting sekarang Zulaikha adalah tunangannya. Orang lain tidak berhak! Mereka telah ada satu ikatan untuk menuju ke gerbang perkahwinan.

Masalahnya sekarang, bagaimana harus dia lakukan untuk memenangi hati Zulaikha.

Dia menekan radio. Mencari-cari stesen dan lagu yang enak di pendengaran. Sekarang ini semua stesen telah bertukar nama. Stesen radio juga telah semakin bertambah. DJ Radio pun semakin kreatif. Masing-masing cuba memikat hati pendengar untuk terus mendengar stesen mereka.

Dalam sibuk mencari, telinganya menangkap nyanyian sebuah kumpulan yang terkenal itu. Memang dia juga meminati kumpulan tersebut. Suara penyanyi lelaki itu membuatkan dirinya terbuai.

Dia ikut sama menyanyi menghayati lagu itu dengan penuh perasaan. Lirik lagu “Relaku Pujuk” diamati satu persatu. Bukan semua lirik lagu itu mengkhayalkan. Ada juga lagu yang boleh membakar semangat seperti lagu itu. .

Dikejar baying-bayang resah
Bila hatimu masih tak berubah
Enggan dipunya dan dipenjara
Belaian cintaku ini

Aku bukanlah lelaki yang tewas
Bisa menyambar walau ku ditolak
Biar diuji kanan dan kiri
Kau kan tetap ku miliki

Tiada lafaz yang lebih agung
Kalimah cintamu
Yang ku tunggu-tunggu

Biar jasadku yang menanggung
Permainan darimu
Relaku pujuk

Janganlah kau salahkan aku
Terus memburu menawan cintamu
Aku percaya sedikit masa
Kau kecundang akhirnya…

Usahlah kau bersedih
Di hadapanmu aku hadir
Memadam resah dan curiga
Dari hatimu

Apakah kali ini
Bisa kau tolak dan berlari
Setelah aku menanamkan azimatku

Seperti lirik lagu itu, begitulah Amir Zuhairi. Dia akan cuba untuk terus menakluki hati Zulaikha. Biar Zulaikha tahu kasihnya memang tulus…

***

Dari Alamanda, Amir Zuhairi mengunjungi Masjid Putrajaya.. Selepas menunaikan rukun Islam yang kedua, Amir Zuhairi berdoa. Kepada Tuhan dia berserah, moga pintu hati Zulaikha terbuka untuk menerimanya.

***

Di Ampang Jaya, selepas menikmati hidangan malam, kedua-dua anak beranak itu berihat di kerusi, di luar rumah. . Cahaya rangbulan amat cantik sekali. Menyinari alam ciptaan Tuhan. Malam-malam begini baru mereka dapat berbual.

“Kamu dengan Zulaikha itu macammana?” Suara Puan Zubaidah memecah keheningan malam.
“Ok..” Amir Zuhairi tidak tahu apa yang patut dijawab.

Dia pun keliru sebenarnya tentang jalinan hubungan mereka. Kalau kata tak baik, ibunya akan bertanya lagi.

“Minggu depan ini ajaklah dia datang ke rumah. Dah lama ibu tak jumpa dia.”
“Dia tu selalu sibuk..” Alasan apa lagi yang patut diberi. Permintaan dia sendiri pun sering ditolak.

“Kamu selalu jumpa dia ke?” Puan Zubaidah sengaja ingin tahu.
“Baru jumpa tengahari tadi.”

“Masa bertunang ini kena jaga juga tata susila. Tak boleh nak lebih-lebih..”
“Ibu ni… Amir tahulah mana yang elok dan tak elok..”

“Ibu ingatkan saja, dalam beringat tu ada masanya terlupa juga. Tunang itu bukanlah tiket untuk menghalalkan segalanya.”
“Macam tak percaya pula ibu ni dengan Amir.. Amir ni kan jejaka yang dijamin baik!
Amir takkan lakukan perkara yang pelik-pelik tu..” Amir Zuhairi mempertahankan diri.

“Ibu percaya anak ibu ini seorang lelaki yang baik. Cuma apa yang ibu nampak masa majlis tunang dulu tu, mata Amir macam tak bergerak dari Zulaikha. Sampaikan orang lain pun perasan juga” Puan Zubaidah tersenyum mengingatkan gelagat Amir Zuhairi waktu itu.

Amir Zuhairi tidak dapat menyangkal apa yang dikatakan oleh Puan Zubaidah. Ketara sangatkah tingkah lakunya di majlis itu? Naluri lelakinya memang terpesona dengan apa yang dilihatnya hari itu. Tambahan pula Zulaikha betul-betul berada di sebelahnya. Terlalu hampir. Salahkah dia memandang sesuatu yang indah!

“Jangan lupa, jemput Zulaikha datang rumah minggu depan..” Puan Zubaidah mengingatkan Amir Zuhairi lalu melangkah ke dalam rumah.

Amir Zuhairi masih lagi terpaku di kerusi. Matanya melihat ke dada langit. Cahaya rangbulan makin menyorok di balik awan. Kerana Zulaikha jiwanya tidak tenteram. Tapi yang pasti dia tidak akan berputus asa. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang terbakar biar jadi abu.

6 Comments:

Post a Comment

<< Home