HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Saturday, December 17, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 30

DENGARLAH KATA HATIKU INI

Senyuman itu tidak lekang dari bibir. Terasa separuh dari kebahagiaan menyusup di dada. Separuh lagi akan cuba diperolehi walau pun terpaksa membayar harga yang tinggi. Walau pun kesabaran diletakkan di tempat teratas sekali.

Sungguh! Kali ini dia akan mempertahankan segalanya. Apa yang mendatang akan dihadapi dengan hati terbuka, minda yang luas.

Kalau boleh saat ini ingin dia berada bersama Zulaikha. Menatap wajah gadis itu tanpa rasa malu. Melihat sepasang mata bundar milik Zulaikha yang kini telah sah menjadi tunangannya.

Tapi mengapa setelah dua minggu berlalu, dia masih tidak punya kekuatan lagi. Nombor didail. Deringan pertama diletakkan kembali talipon itu.

Rindunya semakin melaut di hati. Rindu mendengar suara lunak Zulaikha. Ah... Zulaikha, kenapa masih bersikap antara kita tiada apa-apa lagi. Pada hal cincin telah tersarung di jari.

Cubalah mengerti sekeping hati milik Amir Zuhairi....

*****

Potret itu ditatap lagi. Masuk kali ini entah berapa kali potret itu dipandang. Dia tak pernah mengira. Ditatap beribu kali pun dia tak pernah jemu. Sesekali dia mengusap wajah yang berada di dalam frame berbingkai warna emas itu.

Ada senyuman yang bermain di bibirnya. Potret itu sengaja diletakkan di hadapannya. Menjadi hiasan di meja. Bagai ada semangat yang lahir di jiwanya tatkala merenung seraut wajah itu.

Ketukan di pintu hampir tidak kedengaran. Dia tenggelam dalam dunia tersendiri.

“Tahniah Amir…” Sekilas dipandang orang yang menyapanya. Tanpa dipelawa sahabatnya itu telah duduk di kerusi.

“Maaflah tak berkesempatan nak hantar sama…
Kau pun satu, beritahu lewat sangat!” Suara Affendi sahabatnya itu berterusan tanpa ada titik noktah.

“Eh mana kau kenal dia. Diam-diam saja dah hantar cincin kat orang tu!” Affendi meluahkan segala yang tersimpan di hati.

“Aku yang macho ni pun tak jumpa lagi yang berkenan di hati…
Aleh-aleh kau yang takut pandang perempuan bertunang dulu…”

“Perasaanlah tu..” Amir Zuhairi hanya tersenyum mendengar omelan Affendi.
“Ceritalah… Nak juga aku tahu, kat mana kau sambar dia?” Rasa ingin tahu membuatkan Affendi bertalu-talu bertanya.

“Sambar-sambar tak mainlah. Aku ikat dia dengan cara terhormat tahu!”

“Weh… sejak dapat title tunang orang ni, makin sensitive pulak. Guna bahasa macam itu pun dah marah?” Affendi menggelengkan kepala memandang Amir Zuhairi. Gelihati pun ada, dengan gelagat Amir Zuhairi.

“Ingat lagi tak pasal kemalangan yang aku ceritakan dulu?” Amir Zuhairi membuka cerita kembali. Dia pun tersenyum sama bila mengingatkan peristiwa yang mempertemukannya dengan Zulaikha.

Dipandang wajah Affendi yang berkerut-kerut. Mungkin sedang memerah otak untuk mengingati kembali apa yang pernah diceritakannya dahulu..

“Perempuan yang langgar belakang kereta kau tu?” Amir mengangguk-nganggukkan kepala.

“Yang kau marah-marah kat dia tu?” Affendi ingin tahu lagi.

“Perempuan itulah.. Mana ada perempuan lain yang pernah langgar kereta aku? Aku ada cerita yang lain ke?” Amir Zuhairi menyoal Affendi.

“Cantik tak?” Affendi betul-betul ingin tahu tentang perempuan yang berjaya menawan hati Amir Zuhairi.

“Kau ni.. tak habis-habis nak tengok yang cantik saja. Cantik itu subjektiflah Fendi….
Kalau nak tahu sangat tengoklah sendiri. Ini gambar aku dan dia masa bertunang dulu.” Amir Zuhairi menghulurkan frame di atas meja kepada Affendi.

“Fullamak! Kalau macam ini, aku pun rela dilanggar juga. Memang tak rugi!” Affendi memandang tanpa berkelip.

“Ha!….. Jangan pandang lama-lama. Dia itu dah ada orang punya tahu!
Perempuan lain kau boleh tengok sampai mata terjojol tapi yang ini tak boleh.” Amir Zuhairi merampas kembali frame gambar di tangan Affendi.

“Tak sangka aku; kau ini cemburu juga orangnya. Tengok gambar pun dah macam itu….
Agaknya kan macammana kalau orang lain pandang tunang kau Amir. Kau hadiahkan penumbuk kepada mereka ke?” Affendi ketawa.

“Aku tak nampak tak apa. Kalau aku nampak itu dah cerita lain pulak.” Risau juga hati Amir Zuhairi memikirkan pertanyaan Affendi.

“Dia boleh terima kau jadi tunangnya setelah kau marah-marah dia? Amazing betul….” Affendi masih ingin tahu lagi. Macam tak percaya pun ada terselit di hatinya bila Amir Zuhairi mendahuluinya fasal memikat perempuan.

“Kes aku ini kira kes berat juga…” Amir Zuhairi mengeluh.

“Apa hal pulak ni… Tadi happy semacam bila dah bertunang. Ini mengeluh pulak!”

“Memanglah aku happy dia jadi tunang aku. Masalahnya dia masih tak dapat menerima aku dengan sepenuh hati. Aku agak suku hati pun tidak..”

“Sebab dia tak dapat menerima kau suku hati? Jangan kau jadi tiga suku sudahlah…” Affendi tidak dapat menahan ketawa. Ruang yang sunyi seketika dipenuhi ketawanya yang panjang.

“Tak adalah sampai macam itu sekali.”
“Dia menerima aku pun rasanya macam terpaksa aja…”

“Tak mungkinlah!” Affendi menyangkal kata-kata Amir Zuhairi.
“Mana kau tahu?”
“Senyuman tunang kau dalam gambar tu tak macam dipaksa pun..”Affendi masih tidak faham dengan apa yang ingin disampaikan oleh Amir Zuhairi.

“Memanglah nampak ceria tapi dalam hati siapa yang tahu…”
“Kalau kau dah tahu… mengapa kau buat tindakan drastik macam itu?”

“Aku suka kat dia sejak hari kemalangan itu…
Tak sangka pulak, ibu aku dan mak dia kenal baik…
Mak dia berkenan kat aku. Ibu aku berkenan kat dia…
So, dia pun terpaksalah menerima aku kerana dia dah tersilap cakap…”

“Sebab itu aja?”

“Eh… kau tak takut ke apa-apa jadi di kemudian hari nanti.” Perbualan menjadi semakin serius pula.

“Mana tahu kan tunang kau buat hal…...
Bila tiba hari nak nikah, dia lari dengan orang lain. Walaupun pada awalnya dia setuju…
Macam yang tersiar dalam akhbar itu…
Mak bapak juga yang malu..
Masa itu kau tak boleh nak cakap apa lagi..”Affendi pula yang menjadi bimbang.

“Eh… mulut kau tak ada insuran ke Fendi? Sepatutnya kau doakan kebahagiaan aku.” Amir Zuhairi merasa tidak senang dengan kata-kata Affendi.

“Aku ingatkan saja. Kata orang beringat sebelum kena. Dah terkena memang tak boleh nak ingat apa-apa lagi. Meratap, menangis pun tak berguna lagi.”

“Aku yakin Zulaikha tak lah sampai macam itu. Dia hormatkan orang tua”

“Lagi pun dia kena fikir juga. Ibu aku pun dah sayang kat dia. Si kembar tu lagilah…. Sikit-sikit kak Zu. Macam Zulaikha kakak mereka pula. Aku pulak macam bakal abang ipar. Tak patut betul!” Sejak Zulaikha menjadi tunangannya memang nama itulah yang sering disebut-sebut oleh ibu dan adik kembarnya.

“Kalau dah macam itu kau kenalah ambil hati dia..” Nasihat diberikan oleh Affendi.

“Itulah yang aku fikirkan dari dulu. Tapi dia ni lain sikit. Bercakap tak banyak. Nak ikut cakap orang lagilah susah.” Amir Zuhairi terbayangkan beberapa pertemuan mereka yang lalu.

“Tapi dengan ibu aku, adik kembar aku… ada saja ceritanya. Cakapnya pun lembut. Sampaikan ibu aku pun nasihatkan adik-adikku supaya belajar dengan tunang aku tu..”

“Cuma dengan aku, mulutnya berat sangat. Endah tak endah pulak tu. “ Amir Zuhairi menyatakan ketidakpuasan hatinya.

“Cabaran tu Amir. Aku doakan kau berjaya dalam cabaran ini..” Affendi memberikan kata perangsang.

‘Eh… perut aku dah berbunyi ni. Jom pergi makan. Kang tak sempat pulak!” Amir Zuhairi mengubah topik.

“Boleh juga kau makan masa tengah bimbang ni ya, Amir. Bukanke mandi tak basah, makan tak kenyang, tidur tak lena.?” Affendi masih lagi mengusik Amir Zuhairi.

“Makan tetap makan, kang aku pengsan kau nak angkat?”

“Apa susahnya… panggil saja tunang kau tu. For sure kau terus bangun. Makan pun entah ke mana.”

“Aku pun boleh berkenalan dengan tunang kau tu.” Amir Zuhairi menjegilkan mata ke arah Affendi.

“Kalau dia ada, aku pengsan lama-lama” Ketawa mereka berderai bila Amir Zuhairi berkata begitu. Affendi bagai dapat menangkap apa yang tersembunyi di sebalik kata-kata Amir Zuhairi.

UNTUK ANN SELAMAT HARI LAHIR KE.... 13/12.... (JOM RAMAI-RAMAI NYANYI LAGU HAPPY BIRTHDAY...) MOGA PERJALANAN HIDUPMU DIRESTUI OLEH ILAHI.
TIADA HADIAH YANG DAPAT DIBERIKAN SELAIN DRPD N3 INI, LEWAT BICARA KITA YANG LALU...
DAN AMIR ZUHAIRI KIRIM SALAM, TERIMA KASIH MEMINATINYA TAPI HATINYA CUMA UNTUK ZULAIKHA SAHAJA. TIADA KEKOSONGAN UNTUK ORANG LAIN...:P

UNTUK PEMBACA SETIA YANG SELALU KELUAR MASUK, ADA YANG TAK TINGGAL JEJAK SEMOGA GEMBIRA MEMBACA N3 INI. MAAF YA KERANA MENUNGGU MASA YANG LAMA UNTUK MEMBACA SAMBUNGANNYA.

MAAF JUGA KERANA TAK SEMPAT NAK BALAS TAG BOARD... SAYA SEBENARNYA MEMBACA SEMUA YANG DITULIS. SAYA SAYANG KAMU SEMUA... :D

6 Comments:

Post a Comment

<< Home