HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Sunday, November 13, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 22

SEMAKIN KUSUT

“Sampai hati Ha!” Lirihnya suara Johari di hujung talian. Dia tidak menunggu lama untuk menaliponku sepulangnya dari restoran itu.

Aku memang tidak menduga bahawa pertemuanku dengan Amir Zuhairi akan diiringi pula oleh Johari.

Saat aku melepaskan pandangan ke arah mereka berdua, hatiku berbisik sendiri. Ada sesuatu yang bakal terjadi. Mereka saling berpandangan. Riak di wajah Johari menampakkan rasa ketidaksenangan. Agak keruh.

Amir Zuhairi tidak menunjukkan apa-apa reaksi. Cuma keningnya terangkat sedikit sambil menghulurkan sudu kepadaku.

Aku pula yang semakin resah.

Ketika itu juga aku mendapat idea nakal…

“Kenalkan, kawan I… Johari.” Aku memandang Amir Zuhairi.

“Jo…” Aku terhenti seketika.

“Ini tunang Ha.. Amir Zuhairi.” Mereka berjabat tangan.

Johari memandangku lama. Kurang percaya dengan apa yang didengarnya. Mungkin meminta aku mengulanginya ayat itu sekali lagi. Ya… diam-diam, tanpa angin dia menerima perkhabaran itu.

Aku tidak berani memandang wajah Amir Zuhairi saat aku menyatakan perkataan ‘tunang’. Walau apa anggapannya, aku ada sebab tersendiri untuk menyatakan begitu.

“Rasanya… kita pernah bertemu sebelum ini..” Aku pula diberi kejutan. Bila pula mereka bertemu?

“Di mana ya? I rasa inilah pertama kali kita berjumpa.” Jawapan Johari membuatkan aku memandang wajah Amir Zuhairi. Mereka bermain teka-teki. Seorang mengatakan pernah berjumpa, seorang lagi menafikannya.

“Saya tersilap orang kot! Mungkin pelanduk dua serupa agaknya….”

“Dah lama kenal Ha?” Amir Zuhairi memandang wajahku tatkala soalan itu diajukan kepadanya. Tersenyum.

“Ikut kalendar mungkin tidak cukup haul tapi cukup untuk mengenali hati budinya.” Pandainya Amir Zuhairi berjenaka.

“I pula dah lama kenal Ha…. Dia ini memang kawan ‘terbaik’ I. Sayangnya… orang lain dah sambar dulu.” Ada bunga-bunga kekesalan di dalam kata-kata Johari.

Cerita yang aku reka semakin kusut jadinya. Tidak seperti yang aku harapkan. Aku fikir Johari akan berundur dengan begitu mudah. Lagi pun semenjak dia pulang dari luar negara, sikapnya semakin berubah. Tidak terlalu mendesak.

“Kerana Zulaikha yang terbaik, saya tak tunggu lama untuk mengikatnya.” Ada pertentangan dalam kata-kata Amir Zuhairi. Putik-putik perang dingin mula meletus di antara mereka. Kerana perkataan “tunang”, perbualan pun semakin hangat.

“Sepatutnya Ha keluar dengan I hari ini.. tapi dia menolak. Rupanya nak keluar dengan ‘tunang’ dia.” Johari menimbulkan kembali pelawaannya yang aku tolak.

“Well… best man win!” Amir Zuhairi tidak mahu mengalah.

‘Setakat tunang belum tentu akan berkahwin. Bila-bila masa pun boleh putus!” Aku terkebil-kebil mendengar suara Johari yang mendatar. Menahan marah barangkali.

Jelas sekali kata-kata itu berbau amaran. Amir Zuhairi sedikit terkejut. Pandangannya tertumpu kepada aku pula. Dia terheret sama dalam masalah aku dan Johari. Andai aku tidak gatal-gatal mulut membuat cerita pasti perkara begini tidak terjadi.

Dalam hati aku berdoa, usahlah ada perbalahan di antara mereka.

“Oklah… member-member Jo pun dah lama menunggu tu. Jo ingatkan nak kenalkan mereka dengan Ha. Tak kesampaian kali ini.” Johari merujuk kepada situasi kalau aku menerima pelawaannya untuk bertemu.

Aku lega. Sekurang-kurangnya aku tidak duduk di situ menyaksikan gelagat mereka berdua. Mendengar perbualan mereka yang semakin lama tidak sedap di pendengaran.

“Tahniah dari Jo… “ Tangannya dihulurkan kepadaku.

Sebelum beredar sempat dia berbisik kepadaku. Sesuatu yang membuatkan aku hampir ketawa. Nampaknya lakunan aku tadi bejaya menimbulkan kemarahannya.

Situasi yang berlaku membuatkan selera makanku terbantut kembali.

Aku menanti Amir Zuhairi bersuara. Bersedia untuk menjawab segala pertanyaannya. Anehnya Amir Zuhairi selamba sahaja. Bagai tiada apa yang berlaku. Boleh pula dia meneruskan kembali menikmati juadah hari itu.

“Berapa yang I patut bayar?” Aku merujuk kepada tujuan pertemuan kami.

“Bayar apa?” Dia menyoal kembali. Eh… Mamat ni pelupa ke buat-buat lupa.

“Bayar repair kerosakan kereta you…akibat perlanggaran hari itu.” Kalau dia lupa biar aku ingatkan kembali.

“Zulaikha sudi keluar dengan saya ini pun dah dikira satu rahmat. Maknanya bayaran itu telah dijelaskan.” Mudahnya cara bayaran dia. Kalau macam itu sesiapa yang melanggarnya, ajak keluar makan. Segalanya telah selesai.

“I am serious…. Cakaplah berapa yang I patut bayar?”

“Saya pun tak main-main. Serious juga…” Ujar Amir Zuhairi.

“Maknanya I tak berhutang lagi dengan you?” Aku inginkan kepastian. Mana tahu hari ini cakap lain, besok lain pula jadinya.9

“Zulaikha nak surat perjanjian ke?” Ah ke situ pula pertanyaannya.

“Tak percaya dengan apa yang saya beritahu tadi?” Dia pula menyoalku

“Terima kasih.” Aku menghadiahkan sekuntum senyuman kepadanya.

“Kalau Zulaikha senyum selalu kan manis!” Aku meletakkan kembali gelas yang hampir ke bibir. Mujurlah aku belum minum lagi. Jika tidak pasti aku tersedak kala itu.

Wah main puji-puji pula. Ikhlaskah pujian itu? Atau ada makna di sebalik kata? Zulaikha… tak baik berprasangka. Suara dalaman mengingatkan.

“Hari ini saya rasa bertuah sekali. Dapat makan dengan Zulaikha dan dapat sedekah juga..”

“Sedekah?”

“Senyum itu kan satu sedekah!” Dia menguraikan kekeliruan yang bermain di fikiranku.

Aku senyum lagi. Tak sangka pula! Amir Zuhairi boleh bergurau.

Dalam perjalanan pulang ke rumah Kak Ngah, persoalan ‘tunang’ tertutup rapi. Amir Zuhairi tidak membangkitkannya. Aku harap dia akan melupakan insiden itu.

*******
Maaf ya... saya bercuti sakan selama 2 minggu. Cuti Raya kemudian cuti-cuti Malaysia. Khas buat semua pengunjung blog ini, n3 baru ala2 raya (tapi x ada cerita raya di dalamnya..) Salam sayang buat semua.











4 Comments:

Post a Comment

<< Home