HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Sunday, August 21, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 13

Dari satu rak ke satu rak aku mencari novel.. Senarai yang diperolehi dari laman web, aku baca berkali-kali. Namun, apa yang aku cari masih belum ditemui lagi.

Tak keluar lagi ke? Aku bertanya sendiri. Aku membelek-belek pula novel lain. Saat aku ingin meletakkan ke tempat asal. Buku itu terjatuh.

“Aduh!” Kedengaran suara jeritan seorang perempuan.

Buku yang terjatuh betul-betul mengenai kepalanya. Tanpa aku sedari rupanya dia duduk berhampiran rak bawah.

“Maaf dik, akak tak perasaan tadi.” Aku menunjukkan rasa kesal. Sepatutnya aku lebih berhati-hati. Kerana terleka mencari novel, inilah padahnya. Mujur buku itu tidak tebal. Kalaulah setebal eksaiklopedia…. Aku pasti sungguh yang kami akan ke klinik.

“Mengapa Hana?” Seorang perempun bertudung datang menghampirinya.

“Terkena buku tadi..” Perempuan yang dipanggil Hana, masih memegang dan menggosok kepalanya yang dilitupi tudung.

“Akak yang bersalah tadi…” Aku memandang ke arah keduanya. Muka mereka hampir seiras.

“It’s ok. Tiada pendarahan berlaku.” Perempuan yang dipanggil Hana itu sempat berjenaka. Senyuman dilemparkan kepadaku. Dan mereka terus beralih ke rak lain.

Aku pula terus menuju ke kaunter yang memuatkan computer. Ingin menyemak samada buku yang dicari sudah habis atau pun belum tiba lagi. Hampa. Aku terlewat.

Aku duduk di kerusi. Sementara menanti komuter tiba, aku membelek-belek beberapa novel dan buku lain yang dibeli. Asyik sekali.

“Akak minat baca novel ke?” Aku menoleh sejenak. Memandang ke arahnya.

Perempuan yang kutemui di MPH Mid Valley itu duduk di sebelahku. Diikuti dengan seorang perempuan lagi. Aku kalau dah dapat novel memang boleh lupa di mana berada. Seolah-olah berada di dunia sendiri. Lagi pun komuter lewat lagi tiba.

“Minat sungguh.” Jawabku melemparkan senyuman.

“Kami pun suka juga.” Ramah dia memberitahu.

“Sakit lagi?” Aku merujuk kepada peristiwa sebentar tadi. Dia menggelengkan kepalanya.

“Nak balik mana?” aku bertanya lalu menutup novel yang aku buka sebentar tadi.

“Kajang. Akak balik mana?” dia membalas soalanku.

“Serdang…” Biasanya aku parkir kereta di Stesen Komuter di situ..

“Adik ni adik beradik ke? Muka seakan-akan sama.” Aku bertanya inginkan kepastian.

“Kami kembar. Saya Nurul Nadia Hana, yang ini Nurul Nadia Hani…” Perempuan yang menjerit aduh itu memperkenalkan diri.

“Akak boleh panggil saya Hana dan dia ni Hani.”

Wajah Nurul Nadia Hana dan Nurul Nadia Hani tidak banyak bezanya. Cuma Hana mempunyai tahi lalat di bawah bibirnya. Jika tidak mungkin aku boleh terkeliru.

“Nama akak?” Kerana memandang wajah mereka aku terlupa memperkenalkan diri.

“Zulaikha.” Sekadar menyebut nama pendekku.

“Kami nak panggil apa ya?" Hani pula bertanya. Antara Hana dan Hani, Hani nampak pendiam sedikit.

“Orang lain biasa menggunakan panggilan, Zu… “ Aku memberikan penjelasan.

“Kalau kami panggil kak Ika. Boleh ke?” Hana meminta kebenaran. Berterus terang orangnya.

“Boleh… asalkan bukan nama yang buruk-buruk .” Entah kenapa aku senang berbual dengan mereka berdua. Satu perasaan yang hadir dalam diriku. Walau pun baru pertama kali bertemu dengan mereka.

Rasanya kami macam telah lama saling mengenali. Perbualan pun tidak begitu kekok.

“Akak memang selalu, jalan sorang-sorang ke?” Hani bertanya.

“Tak juga… Cuma hari ni kawan akak balik kampung. Sebab nak cari novel baru. Akak pergi sendiri. Lagi pun turun dari komuter, Mid Valley dah di depan mata.” Jelasku. Hana dan Hani mengangguk-nganggukkan kepala.

Komuter yang dinanti tiba jua akhirnya. Kami bernasib baik kerana ada orang yang turun. Kebetulan pula kami dapat tempat duduk yang mengadap sesama sendiri. Perbualan kami teruskan tanpa ada apa-apa gangguan.

Kata Hana……….. Dia ingin bertemu lagi denganku. Ia… kerana novel, kami boleh bercerita berbagai perkara. Dari sebuah buku ke sebuah buku. Begitu juga dengan penulisnya.

Kemesraan tidak menghadkan samada kita telah lama atau baru mengenali seseorang itu. Ada aura kesesuaian berada di antara kami.

Sebelum turun di Stesen Serdang…. sempat kami bertukar-tukar nombor talipon. Itu adalah satu langkah supaya pertemuan ini tidak akan berakhir di sini sahaja. Hana dan Hani menyimpan harapan agar kami akan bertemu lagi.

4 Comments:

  • At Monday, August 22, 2005 9:08:00 PM, Anonymous diya said…

    nurul nadia hani..nurul nadia hana..twin ek?? Mcm diya and dhiya. :D apakah mereka juga nakal sama seperti dhiya n diya. Yesss....

    dah masuk akhirnya new entry. Diya menantikan entry yang seterusnya kak ija. Tak sabar nie. Masukkanlah lagi

     
  • At Wednesday, August 24, 2005 12:35:00 AM, Anonymous ija said…

    diya..

    tercungap2 kak ija nak mulakan n3 baru, dahlah hari itu kiri kanan tangan penuh dgn. novel.. masa turun komuter..:P

    skrg. ni commercial break!

     
  • At Thursday, August 25, 2005 8:38:00 PM, Anonymous dhiya said…

    Tu lah diya... dhiya dah cakap dah, kalau nak bersila dok kat hujung2 sikit. ni dok tgh2... kan dh kena!

    ;)) kak ija, kami tak sabar nak tau pasal gelagat kembar yg nakal + kuat mengusik tu.

     
  • At Friday, September 16, 2005 10:46:00 PM, Anonymous nina said…

    fening.. fening.. diya.. dhiya betul ker nie *gosok mata*

     

Post a Comment

<< Home