HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Monday, July 25, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 9

Mesyuarat yang dihadiri di Putrajaya begitu cepat tamatnya. Tidak bagai selalu. Tuan Pengerusi terpaksa memendekkan mesyuarat. Ada panggilan kecemasan daripada keluarganya. Jika tidak jam 5.00 belum tentu habisnya.

Amir Zuhairi memandu kereta perlahan. Tidak tahu ke mana arah untuk dituju. Nak pulang ke pejabat pun pasti mengambil masa yang lama. Waktu-waktu begini, jalanraya semakin tenat. Apatah jika menuju ke Kuala Lumpur. Baik dia berjalan-jalan dulu.

Tanpa banyak berfikir, kereta di belok ke kiri. Stereng diputar menghala ke South City Plaza. Bangunan yang tidak sampai dua tahun beroperasi itu bagai menggamit kehadirannya.

Kereta di parkir. Amir berjalan perlahan. Melihat ke dalam bangunan tersebut. Banyak juga kedai di sini. Getus hatinya. Terdapat juga pasaraya besar di situ. Nama pun dah gah. Begitu cepat tuan punya pasaraya itu mengembangkan sayapnya. Entah kenapa dadanya terasa berdebar.

Amir berjalan lagi. Tiba-tiba matanya tertancap kepada pasangan di sudut sebuah kedai kasut. Macam pernah jumpa. Tapi siapa ya? Hatinya bertanya sendiri. Belum dapat memusatkan fikiran siapa gerangannya perempuan itu.

“Jo… U cakap nak jumpa sekejap saja…” suara perempuan itu agak jelas di pendengaran. Memang jaraknya dengan pasangan itu agak hampir.

Amir melihat ke arah beberapa pasang kasut. Lawa-lawa juga designnya. Amir berbisik sendiri.

“Ha….. tolong pilihkan kasut untuk Jo. Banyak sangat ni… tak tahu mana satu yang sesuai…” suara lelaki membalas pula.

Entah kenapa perbualan tersebut menarik minat Amir. Hasrat untuk berganjak dari kedai itu terhenti. Amir pura-pura melihat beberapa jenis kasut.

Amir mencari-cari sendiri. Suara itu bagai pernah didengarnya, tapi di mana ya... Amir masih berfikir…

“U dah mungkir janji Jo. U cakap nak belanja Ha makan, bukan nak tolong pilihkan kasut. Ini dah lain pula jadinya.” Perempuan itu menjawab. Nampak ketidak selesaan di wajahnya. Namun suara itu masih lagi lembut.

“2 in 1….. Sebelum makan kita jalan-jalan dulu. Ha pun boleh pilih yang mana berkenan. Jo boleh bayarkan. Yang biru itu sesuai dengan baju Ha.” Lelaki itu menunjuk ke arah kasut yang dimaksudkan.

Amir Zuhairi sempat menoleh sekilas. Dia bersetuju dengan kenyataan lelaki itu. Memang cantik rekaan kasut tersebut. Sesuai dengan baju perempuan itu.

Amir tersenyum sendiri melihat wajah perempuan tersebut. Dah bertukar rona kini. Agak masam. Bunga-bunga pertelingkahan antara kekasih, agaknya.

Yes…. Tudung biru itu mengingatkannya kepada perempuan itu. Perempuan yang pernah melanggar belakang keretanya dulu. Tudung itulah yang dipakainya semasa kejadian perlanggaran itu sebulan lalu.

Zulaikha! Panggilan manjanya 'Ha'. Kekasih diakah itu? Tapi cara Zulaikha melayan lelaki itu tidak menunjukkan keadaan sebenarnya.

Mana kau tahu Amir. Kau bukan ada kekasih. Fikirannya pula membalas.

“Ini sesuai tak?” Lelaki itu bertanya.

Zulaikha hanya mendiamkan diri. Mempamirkan sikapnya yang semakin bosan.

“Ha.. Jo tanya ni…..
Bagilah pendapat!
Selalunya taste Ha memang tepat dengan citarasa Jo.
Please….”

Oh lelaki itu namanya Jo. Amir Zuhairi membuat andaian sendiri. Pandainya lelaki itu memujuk. Dengan ekor matanya dilihat Zulaikha masih lagi tidak bersuara. Degil juga Zulaikha ini! Amir Zuhairi berbicara di dalam hati.

“Ok lah… sesuai dengan Jo..” Zulaikha yang telah duduk bangun semula. Mungkin malu agaknya dengan sales girl yang mendengar perbualan mereka.
*****
“Ya… Encik, ada yang berkenan?” Suara sales girl yang menyapanya mengejutkan Amir.
“Saya nak cuba yang ini, size 7.” Amir berkata perlahan. Tidak mahu Zulaikha menyedari kehadirannya di situ. Tidak mahu dia bertemu dengan Zulaikha dalam situasi begini. Tidak ingin Zulaikha perasan kelibatnya di situ. Ini bukan waktu yang sesuai untuk sebuah pertemuan selepas kejadian dulu. Masih ada waktu yang lain lagi.
Pasangan itu berlalu setelah membeli kasut tersebut. Masih terdengar lagi suara Zulaikha yang beria-ia menolak pabila teman lelakinya ingin membelikannya kasut berwarna biru itu.
Kasut yang dicuba akhirnya menjadi milik Amir Zuhairi. Selepas membuat pembayaran, Amir Zuhairi terus beredar. Bayangan Zulaikha tidak kelihatan lagi.
Sementara berjalan ke parkir kereta, minda Amir ligat berputar. Kekasih Zulaikha kah itu atau tunang Zulaikha?. Perasaan ingin tahu meluap-luap.

Amir Zuhairi mencari jawapan. Persoalan itu mengasak dadanya yang kian berlari kencang. Kenyataan tentang tunang membuatkan Amir Zuhairi diburu resah. Ada rasa sendu di hujung hatinya.
Tanpa sedar dia menyebut nama Zulaikha berkali-kali dengan sebuah keluhan.
***********

Dhiya & Eita, mg berpuas hati dgn. n3 di atas..

2 Comments:

  • At Tuesday, July 26, 2005 5:51:00 PM, Anonymous dhiya said…

    hehehe... sukanyaaaaa... amir dah mula rindu merindu nampaknya... di hati dah berputik kasih tanpa di sedari agaknya...



    psssttt, kak ija... update lah selalu... pleaseeee... *buat muka kesian, moga2 kak ija pertimbangkan...*

     
  • At Tuesday, July 26, 2005 10:01:00 PM, Anonymous diya said…

    kak ija..yessssss....ada gak entry. Diya kat kampus ni slalu masuk nak baca e-novel. Tapi kat com lab nie kekadang susah nak upload kan diya nye e-novel. Sedih nye...

    upload la selalu ya akak syg...diya syg akak...nampaknya, amir mula memendam rasa....mula ada perasaan agaknya ya....

    bagaikan amir bakal mencipta nostalgia bersama dengan zulaikha je.

     

Post a Comment

<< Home