HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Friday, June 10, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 4

"Dah lama Adik tak balik kampung ya?" bergema suara kakak di talian satu pagi. Panggilan adik adalah panggilan manjaku dalam keluarga. Kecuali kalau mak atau kakak marah, nama itu akan bertukar lain. Mereka akan menggunakan nama sebenarku.

"Sibuklah Kak Ngah…" aku memberi jawapan. Sebenarnya aku tidaklah sesibuk mana. Masih sempat untuk pulang di hujung minggu. Memandu cuma mengambil masa selama 2 jam sahaja. Yang membuatkan aku merasa berat untuk pulang ialah memikirkan harapan mak. Terpaksa mendengar ceramahnya yang tak rasmi itu.

Sejak Johari pergi dahulu, mak cuba memadan-madankan aku dengan orang lain. Anak kawan dialah… Anak Pak Imamlah… Anak entah siapa-siapa lagi. Itu sebabnya aku malas nak pulang ke kampung. Aku tahu emak terkilan tapi aku tak tahan mendengar bebelan mak.

"Nak tunggu apa lagi. Umur adik pun dah 27 tahun. Tengah ada orang hendak. Terimalah…," ujar mak lembut.

"Belum terfikir lagi mak..." Aku tahu mak risau. Lebih merisaukan lagi bila aku asyik termenung suatu waktu dulu. Ialah masa itu Johari entah di mana. Sedangkan hubungan aku dengan Johari mak dah pun tahu. Malahan mak dah berkira-kira bahawa hubungan kami yang rapat akan berakhir dengan alam perkahwinan. Kerana itu agaknya dia cuba memadan-madankan aku dengan anak kenalannya yang masih bujang.

Mungkin agaknya ibu-ibu lain pun sependapat dan sepemikiran dengan mak.

Bukan aku tak tahu betapa kasihnya emak padaku. Betapa mak begitu bimbangkan aku. Anak bongsunya yang masih sendiri lagi. Pernah dia menyuarakan kerisauannya kepadaku. Siapa nak jaga bila mak tiada. Sebab-sebab yang biasa aku dengar...

Nanti terlalu memilih umur pun dah lanjut. Yang ada nanti hanya suami orang. Orang bujang dah tak ada yang seusia. Sanggup ke hidup bermadu.. Atau mendapat jodoh yang lebih muda lagi. Bila berjalan macam kakak dan adik. Dan bermacam-macam lagi.

Bila mak dah memulakan ceramahnya...memang aku rasa nak balik ke KL pada masa itu juga. Namun mengenangkan kata-kata mak ada benarnya aku hanya mendiamkan diri. Hati mak perlu juga aku jaga.

"Kak Ngah pun kahwin lewat.... 29 tahun. Adik baru 27 tahun. Adik ada masa lagi 2 tahun." aku membela diri.

"Masa itu dia dah bertunang. Ada orang yang menunggu dia. Ada sebabnya... Habis belajar terus kahwin.

Kamu ini siapa yang tunggu?" jawab mak sambil menggeleng-gelengkan kepala. Pandangan mak tepat ke wajahku.

"Kahwin mana boleh paksa-paksa mak. Tak kan mak nak tengok hari ini kahwin, tup tup esok bercerai. Sebab tak sesuai. Mak nak adik macam itu ke?" jawabku sambil merenung muka mak

"Ada-ada saja jawabnya." tambah mak lagi.

Aku khabarkan kepada mak, 27 tahun bukanlah terlalu tua. Zaman dulu lainlah… Usia sebegitu dah ada 3, 4 orang anak. Tapi apakan daya hati masih tidak mahu menerima. Beria-ia emak melobi untuk mempertemukan aku dengan anak kawannya. Entah bila mereka berjumpa pun aku tak tahu. Nama itulah yang selalu disebutkannya. Ah rungsingnya… Nak lari dari Johari, nama lain pula yang mengikutiku.

Itu sebabnya aku jarang-jarang pulang ke kampung. Hanya talian talipon yang menghubungkan aku dengan mak. Di talian pun sama juga, sekali dua tiada persoalan tentang jodoh. Lepas itu timbul balik. Aku dihimpit rasa bersalah kerana membuat mak begitu.

Antara harapan seorang mak yang ingin melihat anaknya melangkah ke alam perkahwinan, sementara dia masih bernyawa lagi. Dan dengan sikap diam aku yang sambil lewa sahaja.

Aku sebenarnya memang malas nak memikirkan semua itu. Buat apa nak pening-pening kepala lagi. Aku bahagia dengan cara hidup aku kini.

Namun entah kenapa, sejak akhir-akhir ini... ada tanda persoalan di kepalaku. Mak selalu sahaja menyebut nama itu. Baik sangatkah dia? Apa yang membuatkan mak beria-beria nak 'match-make' aku dengan dia. Saban waktu bila bercakap tentang jodoh. Nama itu pasti tidak lekang dari bibir mak. Nampak gayanya mak pula yang lebih berkenan!

Siapa Amir Zuhairi yang selalu disebut-sebutkan mak? Rasa ingin tahu semakin menggebu....

Kapal belayar di tengah lautan
Angin bertiup sepoi bahasa
Apa diharap padaku tuan
Cantik tidak, budi pun tiada

...................
Hadiah hujung minggu untuk yang mengikuti cerita ini. Lepas ini berihat panjang....
Nak merasa angin laut menampar wajah, yang menikmati keindahan pantai pula...

4 Comments:

  • At Monday, June 13, 2005 3:04:00 PM, Anonymous alzun said…

    :-) lumrahnya mmg begitu..bila dekat taknampak..dah jauh terintai2 pulak..bila dekat tak ingat..dah jauh terdengar2 pulak..

    johari tu..ibarat layang2 putus talinya..tu psl nak sambung semula..

    ala-ala karya kak su lah..ada pantun!kaksu jadi mentor ker?

    :-)

     
  • At Tuesday, June 14, 2005 1:56:00 PM, Anonymous seri said…

    go 'indah' go!
    tahniah kerana berjaya juga mempamerkan karya untuk hidangan kami semua.. sabar menanti..

     
  • At Friday, June 24, 2005 10:11:00 AM, Anonymous indah said…

    alzun;
    10/Q dtg. berkunjung.

    sokong dgn penyataan ttg Johari.

    tempias kaksu terkena juga di sini.

    tuai padi antara masak
    esok jgn layu2an
    masa dekat buat tak nampak
    bila jauh rindu2an

     
  • At Friday, June 24, 2005 10:13:00 AM, Anonymous indah said…

    seri:

    berkat sokongan semua,
    lalu terciptalah karya yg. entah apa-apa.

    tkasih daun keladi
    sokongan seri melekat di hati.

    :P

     

Post a Comment

<< Home