HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Friday, June 17, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 5


Kereta aku pandu dengan kelajuan sederhana Cuti-cuti sekolah begini sepatutnya kereta makin berkurang tapi sebaliknya pula. Mungkin masa inilah ibu bapa mencari peluang bercuti bersama anak-anak. Membawa anak-anak makan angin dan melihat tempat bersejarah. Waktu inilah hubungan kekeluargaan perlu diiratkan lagi.


Hampir ke satu selekoh, aku seperti terdengar satu dentuman. Tidaklah terlalu kuat. Tapi cukup untuk mengejutkanku. Apa dah jadi? Aku memperlahankan kereta. Masyaallah… rupanya aku terlanggar kereta di depanku. Macammana aku boleh tak perasan yang kereta itu bergerak perlahan dan memberi isyarat ke kiri. Aku pula boleh terlanggar belakangnya.

Sepanjang lima tahun aku memandu tidak pernah aku melanggar orang. Aku memang seorang pemandu yang berhati-hati bila di jalanraya. Hish.... apa dah jadi ini!

.Mungkin kerana aku terlalu memikirkan tentang sikap Johari. Bercampur dengan panggilan emak sebelum pulang tadi. Last minute pula boss suruh siapkan kerja yang ditinggalkan oleh rakan yang tiba-tiba mengambil cuti mengejut. Itu agaknya membuat aku tersasar sekejap.

Aku memberikan signal dan berhenti di bahu jalan. Pemandu itu pun begitu juga. Takut juga aku mana tahu kalau-kalau sengaja orang mengambil kesempatan kerana aku pemandu perempuan. Cerita-cerita tentang samseng jalanraya pun mengisi kepalaku. Tapi tak mungkin aku nak lari begitu sahaja kerana aku yang bersalah kerana melanggarnya. Aku tawakkal saja. Berdoa supaya dijauhkan daripada perkara-perkara yang tidak diingini.

Keluar seorang pemandu lelaki dari kereta Honda tersebut. Aku pun buat muka selamba sahaja. Melindungi hatiku yang berdebar-debar. Buat-buat berani. Mana tahukan entah apa yang bakal berlaku pula.

“Macammana Cik Puan bawa kereta ini? Kereta saya yang besar ini boleh tak nampak?” Pemuda berkaca mata hitam itu terus menyerang aku dengan suaranya. Nak kata marah tak juga, tapi nadanya agak tinggi juga.

“Maafkan saya..... saya tak perasan tadi.” Apa yang boleh aku katakan lagi. Memang silapku melanggarnya. Senyuman aku lemparkan kepadanya. Memohon simpati.

“Kalau tak nampak pakailah cermin mata……, ini pakai sunglass memanglah tak nampak!” Melampau pula mamat ini, getus hatiku. Tahulah aku bersalah tak kanlah nak membebel pula.

Selalunya perempuan yang dikaitkan dengan suka membebel ini lelaki pula. Ini terbalik pula. Kasihan isterinya, dapat suami yang kaki bebel. Tiba-tiba aku boleh terfikir ke arah itu.

“Dah langgar orang pun masih mengelamun. Tak hairanlah kereta saya dilanggar. Ini dah kereta ke berapa, Cik Puan langgar?” Ish…..ikutkan hati, mahu mamat ini aku sembur balik. Tapi dah memang silapku nak buat macammana. Kata maaf dah aku luahkan tadi. Tak mungkin dia tak faham…

“Macam inilah Encik, Encik repair mana yang patut dan saya akan bayar.” Aku mengambil jalan mudah. Tak sanggup aku dengar jerkahannya. Mengalahkan mak nenek.

“Cik Puan, mampu ke bayar duit repair kereta ini?” Ada senyuman sinis di bibirnya. Kenapalah dia suka memanggilku dengan nama itu.

“Insyallah...kerana saya yang menyebabkan kereta encik rosak, jadi sudah semestinya kos repair saya yang tanggung. Mampu tak mampu itu cerita lain.” Aku memberitahunya dengan hati yang geram. Tahulah dia membawa kereta Honda sedangkan aku bawa Proton Wira. Tak kanlah nak pandang rendah pada aku. Dia ingat aku ini sengkek sangat ke? Berlagak aje…..

Aku berikan kad namaku setelah dipinta. Bila aku minta kad dia.. Selamba sahaja dia berkata, “Saya akan call Cik Puan dan akan tuntut kos repair yang telah Cik Puan lakukan.” Menyampah aku mendengarnya. Orang nak tahu nama pun tak boleh. Bukannya apa. Sekurang-kurangnya urusan aku dengannya cepat diselesaikan.

Ada juga mamat yang sombong macam ini. Dia pun telah tahu nama aku yang tertera di kad. Masih juga dia membahasakan cik puan…..

“Next time, bawa kereta itu lihat depan, bukan lihat kiri atau ke kanan dan berangan-angan. Jumpa lagi.” Sempat dia berpesan kepadaku. Melambaikan tangan dan berlalu pergi. Menghadiahkan senyuman sinisnya kepadaku.

Aku mengucapkan terima kasih kepadanya. Dalam hatiku menyumpah-nyumpah. Janganlah aku bertemu dengan mamat macam ini lagi. Egonya... Aku benci betul dengan senyuman sinisnya. Senyuman yang seakan mengejek.

Dia ingat dia baik sangat. Benci! Benci! Benci! Kata-kata itu hanya terkeluar selepas keretanya meninggalkanku

Mujurlah dia tidak membuat lapuran polis. Jika tidak RM300.00 pasti melayang. Duit minyak untuk sebulan. Aku akan didenda kerana melanggar belakang kereta orang.


_________________

Salam hujung minggu untuk semua pengunjung blog ini. Moga ceria selalu.

4 Comments:

  • At Sunday, June 19, 2005 9:00:00 PM, Anonymous diya said…

    dari pergaduhan berbekas di hati, dari marah bertukar sayang, dari sayang bertukar rindu, dari rindu lahirnya cinta...

    rasa-rasa diya itu yg bakal terjadi. Sweet nye..memula bertengkar sbb pelanggaran kereta...lepas tue..geram dgn perangai...berbekas dihati...
    at last trus fall in love tanpa sedar.. betul x kak :D

     
  • At Tuesday, June 21, 2005 8:19:00 AM, Anonymous indah said…

    diya;
    meneka dalam kesamaran?

    cinta mungkin x semudah itu...
    apa2 pun kita tunggu next n3, lebih mendebarkan..

    rindu kat diya..

     
  • At Wednesday, June 22, 2005 12:20:00 PM, Anonymous dhiya said…

    ewah... ewah, bijaknya kembar dhiya ni menyusun kata. makin romantik nampaknya! :p

    realitinya, cinta mungkin tak semudah itu! byk unsur-unsur lain yg mempengaruhi. tapi kak, apa-apa pun boleh jadi kan?



    dari mana datangnya cinta?
    dari mata turun ke hati...
    dari mana datangnya sayang?
    dari benci berbunga rindu...

     
  • At Wednesday, June 22, 2005 12:40:00 PM, Anonymous indah said…

    dhiya,

    pantun alaf baru ya..
    kena jawab dengan pantun juga ke?

    bisikan di hati Amir Zuhairi...
    :P

    jelinganmu menikam kalbu
    tuturmu menambat hati
    tidurku sering bermimpikanmu
    aku kini diburu keliru
    cinta itu suatu misteri
    dalam diam aku merinduimu

    dhiya... miss U sis!

     

Post a Comment

<< Home