HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Thursday, June 30, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 7


Seminggu berlalu. Dua minggu berlalu. Panggilan daripada MR 12*, tidak aku terima. Tak nak duit agaknya mamat ini. Atau pun dia memang cukup kaya hingga tak pandang duit aku untuk membetulkan keretanya. Tak apa juga... Jimat sikit. Getus hatiku.

Lama kelamaan aku semakin melupakan trajidi itu. Cuma sekali sekala bila aku melalui jalan itu, pasti aku teringat senyuman sinis pemilik Honda MR 12*

*****

Johari pula, masih dengan sikapnya. Tak jemu merayu. Dengan pertolongan teman-teman yang memahami, merekalah yang menjawab. Menapis setiap panggilannya. Panggilan dia di talipon bimbitku... aku setkan kepada ‘beep once’.

SMS daripada Johari tidak aku baca. Terus padam saja. Tak mahu SMSnya menyukarkan SMS lain untuk masuk ke HP ku.

Aku ambil pendekatan mudah sahaja. Tak payah nak pening-peningkan kepala lagi. Tak semena-mena nanti datang pula penyakit ‘migrane’ yang dah sedia ada. Lagi suram duniaku.

Tanpa diduga suatu hari Johari menunggu di pintu bangunan yang menempatkan pejabatku. Terkejut aku dibuatnya. Terpaku seketika. Memang tidak boleh lari ke mana-mana lagi. Kaki seperti digam.

Dalam mencari kekuatan diri. Aku berjalan selamba. Di kepala bertanya-tanya. Tak kerjakah dia. Sanggup datang dari Putrajaya pada pagi ini.

“Ha....”, panggilnya. Aku berjalan perlahan tanpa memperdulikan panggilannya.
“Ha...” dia menguatkan suara. Antara mahu tak mahu aku menoleh memandangnya.

Walaupun hari masih pagi lagi tapi beberapa orang rakan sekerja telah mula memasuki pejabat. Aku tak mahu gelagat kami menjadi tontonan ramai.

“Ha sihat?” dia memulakan perbualan. Aku cuma mengangguk. Masih lagi menyimpan suara dari pendengarannya.
“Petang ini kita keluar ya…” Tak tahu samada itu ajakan. Atau arahan. Kedengarannya terlalu lembut.

“Maaflah... petang ini, Ha sibuk. Ada itu... ada ini…….” Aku mereka-reka aktivitiku. Harap-harap Johari faham. Pelik pula dia ini, tak kerja ke. Pagi-pagi dah terpacul di pejabatku.

Mungkin agaknya dia faham apa yang bergolak di hatiku. Bila saja dia melihat aku seperti memikirkan sesuatu. Pantas saja jawapannya.

“Hari ini Jo cuti. Bolehlah Ha…… Lagi pun dah lama kita tak keluar…” Dia separuh merayu. Intonasinya lembut sekali. Seram pula aku rasanya. Tak pernah Johari berkata selembut ini. Macam nak menggoda saja di pagi ini.

Dah buang tabiat ke apa? Tak pernah dia berbicara lembut begitu. Aku berkata-kata di dalam hati.

“Buat apa kita nak keluar lagi. Kita dah tak macam dulu….. Jadi tak perlulah kita memulakan apa-apa.” Aku memberitahunya.

“Bolehlah…Ha...” Johari merayu lagi.
“Hantar SMS tak berjawab. Talipon pun tak berangkat. Itu sebab Jo datang ni. Hari ini Jo nak meraikan sesuatu yang istimewa.” Johari masih berharap.
“Carilah orang lain Jo. Hari istimewa untuk orang yang istimewa. Tiada istimewanya Ha ini.” Jawabku dengan mendatar.

Hatiku menjadi sayu tiba-tiba bila persoalan istimewa ditimbulkan. Tiada istimewa lagi dalam kamus hatiku. Johari telah meragutnya lama dahulu.

“Kita masih lagi bersahabat Ha, so tak ada silapnya kalau kita keluar sebagai sahabat untuk meraikan sesuatu yang istimewa…..
Kalau Ha tak mahu keluar dengan Jo, Jo akan tunggu di sini seharian.” Johari dah memulakan taktiknya. Nak main ugut-ugut pula.

Aku menarik nafas sambil berfikir. Kalau dia mengotakan kata-katanya macam mana. Haru jadinya. Seharian di sini, tentu mengundang berbagai cerita. Lagipun beberapa rakan memang telah mengenalinya. Semenjak dia menjadi jaga tak bertauliah. Pendatang tanpa izin suatu waktu dulu.

Aku masih berfikir. Jam di tangan aku pandang. Lagi 10 minit ke angka 8.30 pagi. Entah dari pukul berapa agaknya Johari sudah terpacak di situ. Semasa aku tiba pukul 8.00 pagi, dia memang telah
berdiri macam mencari sesuatu.

Mungkin dia ingin memberitahu berita penting. Entah-entah dia nak beri kad jemputan. Siapa tahu. Jika benar... tak lah pecah kepala otakku. Asyik mencari idea lari dari dirinya.

“Ha..!” panggilannya menyedarkan aku kembali.
“Macammana?” dia inginkan jawapan. Seakan mendesak pula.
“Nantilah Ha fikirkan... lepas itu Ha beritahu,” aku cuba berdaleh lagi.
“Tak payah fikir-fikir lagi. Pukul 5.30 petang Jo datang jemput.” Johari pandai-pandai pula memutuskan.
“Tak payah jemput. Jo beritahu saja di mana, nanti Ha datang. Syaratnya… tak boleh lama-lama. Kakak Ha nak datang.” Aku mencipta alasan lagi. Malas aku nak berlama-lama dengannya. Karang entah apa pula rayuannya. Tadi pun semacam saja aku mendengar bicaranya.
“Janji?” ujarnya lagi.
“Tak percaya ke?”, tanyaku kembali.
“Mana tahu nak lari lagi..” sekuntum senyuman dihadiahkan kepadaku.

Ah.. senyuman itulah yang membuat aku suka melihat wajahnya. Senyuman itu yang membuat aku terpikat kepadanya suatu waktu dulu. Namun itu cerita lama, buat apa dikenang lagi.

Waktu pejabat hampir bermula, aku meminta diri untuk masuk ke pejabat.

“Thanks.” Johari berlalu dengan senyuman di bibir.

Aku duduk di pejabat sambil berfikir. Hari istimewa? Johari nak kahwin? Aku teringat sesuatu. Hari ini 30 Jun iaitu hari lahirnya. Patutlah hari istimewa.

Tiap-tiap tahun, akulah orang pertama yang mengucapkan “Happy Birthday” kepadanya. Memberikannya hadiah. Paling tidak sekeping kad tanda ingatan. Kini kebiasaan itu tidak aku lakukan lagi.

Sengaja aku buang segala ingatan tentang Johari. Termasuk hari lahirnya. Tak mahu aku mengingatinya. Aku mengajar diriku untuk menghilangkan segala-galanya tentang Johari.

Selebihnya aku begitu malu kepada diri. Mengasihi orang dalam diam-diam. Mengharap lebih daripada rasa persahabatan. Menyimpul cinta supaya ianya berakhir dengan ikatan yang kukuh, ikatan pernikahan.

Sudahnya aku juga yang menyimpan luka di hati. Orang tiada apa-apa sedangkan aku yakin dia merasa apa yang aku rasa. Malunya aku. Mujurlah perasaan itu tidak aku luahkan kepadanya dahulu. Jika tidak di mana harus aku sorokkan muka ini.

Johari... Johari... aku menyebut namanya berkali-kali. Masih belum berputus asa lagi dia ini. Ke mana perginya gadis idamannya dulu? Atau agaknya dah kena tinggal! Patutlah tak jemu merayu...

Mawar merah cantik berseri
Mawar putih pilihan putri
Segalanya kupadamkan dari hati
Mengapa kini makin mendekati

**********

Sambungan LADHM yang entah apa-apa.....Salam untuk semua pengunjung. Maaf, tak sempat nak jawab tag board. Terima kasih yang bertanya khabar dan meninggalkan ulasan.

2 Comments:

  • At Friday, July 01, 2005 3:37:00 PM, Anonymous dhiya said…

    Yang di nanti tak menghubungi...
    Yang tak di sangka muncul tiba-tiba...

    kasihan Zu, kenapalah Johari tak boleh terima hakikat yg kisah di antara mereka tlh lama berakhir...

     
  • At Wednesday, July 06, 2005 8:11:00 AM, Anonymous ija said…

    dhiya;

    bila dekat buat x pandang
    dah jauh baru terkenang2...
    sayangnya...
    org. dikenang makin menjauh..

     

Post a Comment

<< Home