HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Thursday, August 04, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 11

Aku melihat kertas yang tersusun di atas meja. Semuanya perlu tindakan segera. Sengaja aku catatkan ‘date-line’ di atas kertas kecil yang berwarna merah. Amat mudah untuk aku mencapainya.

Melihat ke arah jam di pergelangan tangan. Masih awal pagi. Pandangan aku alihkan keluar tingkap. Melihat kehijauan pohon-pohon. Menyejukkan mata melihatnya. Tiba-tiba talipon di atas meja berdering.

“Hello... Zulaikha bercakap,” aku memulakan ucapan.

Senyap tiada jawapan. Aku mengulangi lagi perkataan hello.

“Cik Zulaikha...” kedengaran suara lelaki di corong talipon.

“Ya, saya.”
“Saya menalipon ini sebab nak menuntut hutang!” tanpa salam, lelaki itu memulakan bicara.

Hutang? Aku mendengarnya dengan rasa terkejut.

“Maaf ya, boleh saya tahu siapa di sana?” Aku tidak menghiraukan kata-katanya.

“Takkan Cik Zulaikha sudah terlupa dengan hutang sendiri!” Bila pula aku berhutang dengan pemanggil itu.

“Encik silap orang ni…” Mustahil orang bank yang menalipon. Aku tak pernah delay dengan bayaran bulanan pinjaman kereta.

“Awak Intan Zulaikha Ahmad Sharifuddin kan?” Suara lelaki itu bertanya lagi.

Eh…. Macammana dia tahu nama penuh aku. Siapa yang berhutang ini. Along mana pula yang menuntut hutang tiba-tiba. Hatiku diburu kebimbangan.

Terbayang cerita-cerita tentang Along di suratkhabar. Jika orang yang berhutang tidak dapat menjelaskan bayaran, maka mereka akan mencari orang yang terdekat. Berbagai cara yang akan mereka lakukan sehingga semua hutang tersebut dapat dilunaskan. Ada yang berakhir dengan trajidi.

Siapa yang telah aniaya aku? Soalan itu hinggap di mindaku. Tak mungkin Kak Ngah. Ayob Zaidi pun bukan. Kak Ngah dan Ayob Zaidi yang menjelaskan bayaran pendahuluan kereta ku dulu.

Memang aku pernah menjadi penjamin rakan sekerja. Tapi pinjaman itu hanya di bank. Bukan melibatkan Along.

Aku tak boleh gelabah. Aku tak boleh rasa cemas. Aku cuba memberi semangat kepada diriku sendiri.

Hatiku seperti melonjak darjah kepanasannya. Lebih daripada 40 darjah Celcius. Kenapa aku mesti takut. Orang begini memang patut diajar. Senang-senang nak berkata orang berhutang.

“Saya memang tak ada apa-apa hutang dengan Encik. Tak perlulah Encik nak membuang masa meminta hutang itu dengan saya.” Aku mendengar sendiri suaraku yang semakin tinggi. Menggeletar tubuhku saat itu.

Lelaki itu ketawa. Amat menjengkelkan di pendengaranku. Agaknya seronok kerana telah menaikkan kemarahanku.

“Selagi Cik Zulaikha tak mahu melangsaikan hutang, makin keraplah saya akan menalipon.” Bunyinya seperti mengugut.

“Maaf, saya tak kenal Encik!” Kali ini aku betul-betul marah. Kalau dilayan orang gila ini, aku boleh jadi tak betul..

“Garangnya…..” Aku mendengar ucapan terakhir lelaki itu sebelum gagang itu diletakkan.

Aku termenung sejenak. Berfikir. Jika benar ada orang menggunakan namaku untuk berhutang tapi siapa? Macammana lelaki itu tahu di mana aku bekerja? Nama penuh aku?

Panggilan itu benar-benar telah mematikan ‘mood’ aku untuk terus bekerja di pagi itu.

***

Amir Zuhairi tidak dapat menahan ketawanya yang disimpan sejak tadi. Meledak bunyi tawanya memenuhi ruang bilik yang diduduki. Mujurlah hanya dia seorang di bilik itu. Jika tidak, pasti ada orang beranggapan otaknya telah senget.

Amir Zuhairi yang dianggap serius boleh ketawa bersendirian dengan agak kuat.

Ketukan di pintu meredakan ketawanya. Kalau boleh dia mahu ketawa hingga ke petang.


****

Belum diedit sepenuhnya...... untuk semua selamat membaca.

6 Comments:

Post a Comment

<< Home