HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Monday, October 03, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 17

Sejak pertemuan kami dulu, hubungan kami dipanjangkan dengan panggilan talipon. Sesekali kami akan berbalas message. Adakalanya hingga berjam-jam di YM, mengalahkan orang bercinta pula.

Antara kami memang ada aura agaknya. Aku meminjam perkataan yang paling popular buat masa ini.

Benarlah kata orang hubngan mesra itu bukan diukur kepada panjang atau singkatnya perkenalan itu Kebenarannya memang telah terbukti.

Mungkin kerana mereka tidak mempunyai kakak dan aku tidak mempunyai adik menjadikan hubungan ini semakin akrab. Aku seperti kakak kepada mereka. Hinggakan perkara peribadi pun akan diceritakan. Tingginya kepercayaan mereka kepada aku.

Masa kecil dulu aku pernah bertanya kepada mak kenapa adik beradik aku hanya tiga orang sahaja. Sedangkan jiran sebelah punya anak yang ramai. Rumah mereka begitu ceria.

Aku pula selalu bersendirian, apabila kak ngah tinggal di asrama. Bayangkan aku dan kak ngan berbeza 7 tahun. Mak pernah memberitahuku, bukan dia yang tak mahu anak yang ramai tapi itu adalah ketetapan Tuhan. Betul juga ada orang inginkan anak yang ramai tapi tidak kesampaian. Ada pula yang tidak mahu anak tapi diberi anak. Hinggakan di dada akhbar terpapar kes pembuangan bayi.

Bagi menghilangkan bosan aku sering berbual dengan kucing kesayanganku. Tiada blasasn tapi bunyi ngiaunya cukup membuatkan aku gembira. Aku terhibur dengan telatahnya.

Hari ini kami duduk2 di McD setelah penat bermain boling di Mines Seri Kembangan. Kami memilih kerusi yang agak ceruk sedikit.

“Kak, nak tanya boleh…tapi personal sedikit.” Hani memulakan perbualan setelah kami duduk mengadap makanan pilihan masing-masing. Pertuturannya teragak-agak.

Aku terhenti daripada menyuap aiskrim.

"Boleh, kalau tak berat sangat.." jawabku. Bau kentang goreng menusuk ke hidung.

"Akak, tak ada kawan lelaki ke?" Hani menyambung kembali soalan tadi.

" Kawan lelaki?" Aku terdiam sebentar.

"Ramai hingga tak boleh dibilang dengan jari." Aku tersenyum memandang ke arah Hana.

"Yang itu tahulah… maksud Hani yang specialnya. Mana tahukan, kakak selalu dengan kami, nanti tak pasal-pasal ada orang yang merajuk." Hana tekun mendengar pertanyaan kembarnya. Sambil itu mulutnya tak berhenti menguyah.

"Kata orang merajuk kepada yang sudi.... Oleh kerana tak ada orang yang sudi kat akak jadinya tak adalah orang yang nak merajuk..." Aku menghadiahkan mereka sebuah senyuman.

"Macam tak percaya saja... Tak mungkin orang secomel akak ni tak ada siapa yang berkenan." Hana pula mencelah.

"Kakak tak bohong, masih sendiri lagi. Tak ada orang yang berkenan dengan kakak." Perbualan sudah menjurus ke arah teman lelaki.

"Betul ni?" Rasa tak percaya masih wujud di wajah Hana.

"Apa pula tak betulnya…" Hairan juga pertemuan kami yang dulu-dulu tak pernah timbul pula soal teman lelaki ni.

"Kalau begitu bolehlah…. " Serentak mereka menjawab. Berpandangan antara satu sama lain lalu terburai bunyi ketawa. Mujurlah orang tidak begitu ramai makan lagi. Jadi ketawa yang pecah berderai itu kurang mengundang perhatian orang lain.

Kalau tidak pasti ada yang berkata, apalah kenanya anak dara ketawa begitu. Tidak manis sama sekali

"Apa yang boleh, apa yang tak boleh ni…Macam ada missi tersembunyi aje." Aku inginkan kepastian.

Layangan wajah Johari melintas di depan mata. Aku hairan dengan sikapnya di pertemuan kami minggu sudah. Perangainya benar-benar berubah. Tidak memaksa bagai selalu. Pulangnya dari luar negeri memang memberikan kejutan kepadaku.

"Kalau kami kenalkan seseorang dengan akak, hendak tak?" Aku tersentak.

"Apa dia?" Aku terpinga-pinga.

"Akak ni mengelamun pulak? Fikirkan siapa?" Hana terpaksa mengulang soalan itu sekali lagi.

Ha..haa..haa.. aku tak dapat menahan ketawa.

"Studi pun sempat juga nak mengintai lelaki yang single lagi. Dah tukar profession ke?" Memang sungguh-sungguh aku ketawa. Entah macammana topik itu boleh keluar di pertemuan ini.

"Siapa dia Hana, Hani.? Lawyer, Doktor?" Aku meniru dialog dalam filem Ibu Mertuaku.

"Akak ni...... kita serius dia main-main pulak!" Hani sudah menarik muka, tapi wajahnya tetap comel.

"Akak pun serius juga. Bunyinya macam program realiti tv Mencari Cinta saja ni... Bezanya cuma ada dua orang peserta, seorang lelaki dan seorang perempuan" Aku cuba berjenaka. Tawaku masih bersisa.

Ketawa aku terhenti bila tahu bahawa perbualan ini bukan main-main.

"Hana ni pandai-pandai aje nak match make. Entah-entah dia dah ada special, Hana pulak yang terlebih-lebih ni." Aku cuba menenangkan keadaan. Pelik juga budak berdua ni, dari mana dapat idea yang begitu..

"Hana yakin kak." Macam menjawab soalan peperiksaan pula. Soalan berbentuk objektif.

"Akak fikirkan dulu... Sementara akak fikirkan Hana dan Hani boleh kenalkan dia dengan orang lain." Aku membuat usul.

"Tapi kami rasa dia sesuai dengan akak." Belum diperkenalkan mereka sudah cukup yakin. Entah kriteria apa yang digunapakai oleh mereka hinggakan mengatakan aku sepadan dengan 'lelaki' itu.

Aku sebenarnya sudah malas memikirkan itu semua. Tapi kerana tidak mahu mereka berkecil hati, aku layan juga. Kalau boleh buat sementara waktu ini.... aku ingin jauhkan diri daripada lelaki. Tak mahu perkataan itu menyesakkan kepalaku, membataskan pergerakanku.
*****

N3 17 untuk tatapan semua. Tak sama dengan apa yang hilang dulu.... Moga pembaca akan berpuas hati.

Selamat Menyambut Bulan Ramadhan yang bakal tiba dari penulis.




6 Comments:

  • At Monday, October 03, 2005 2:18:00 PM, Blogger nisha_gal said…

    Hi kak,
    Selamat menyambut Bulan Ramadan.
    Anyway taniah cause dah publish bab 17,it's nice.Dah sedih lagikan!

    Nisha

     
  • At Saturday, October 08, 2005 1:24:00 PM, Anonymous dhiya said…

    Yesss!

    the twin back into action... sayanggggg kak Ija!

    merajuk pada yang sudi...
    bercinta pada yang kasih...

    n... kalau twin cakap sesuai, maknanya mestilah sesuai! ;)

    selamat berpuasa kak Ija!

     
  • At Saturday, October 08, 2005 8:28:00 PM, Anonymous diya said…

    yohooooooooo

    yes...as like my twin said... 'the twin back into action'...

    memang menanti-nantikan kehadiran twin yg cute..hehe..nakal..and semestinya besh.. :D

    Apa lg eh..
    dalam ingin menjauhkan diri,
    hati sebenarnya bertambah dekat,
    dalam ingin melupakan,
    hati sebenarnya menjadi rindu,
    mula bertanya sendiri....

    tanya apa ya kak ija? Kak ija je boleh jawab. But...bila twin ckp sesuai...maknanya mmg sesuaiiiiiiiii.... :D

     
  • At Sunday, October 09, 2005 4:29:00 PM, Anonymous ija said…

    Nisha,

    Salam Ramadhan, mg puasa kita diberkati Allah selalu...

    TQ, kerana sokongan Nisha, maka n3 17 berada di sini.

    :p

     
  • At Sunday, October 09, 2005 4:33:00 PM, Anonymous ija said…

    Salam Ramadhan Dhiya;

    Lamanya menyorokkan diri(?)
    Dan berkicauan di sini,
    Zu pun dah rindu, he he..

    Twin mula memainkan peranan,
    tunggu... samada berjaya atau tidak,

    :p

     
  • At Sunday, October 09, 2005 4:38:00 PM, Anonymous ija said…

    Diya,

    Selamat Berpuasa;
    (Ari ni posa tak?)

    Betullah sehati sejiwa, twin ni,,
    22 muncul di sini!

    Masih tak pasti lagi...
    sekeping hati milik Zulaikha

    :D

     

Post a Comment

<< Home