HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Monday, September 19, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 16


Sepanjang minggu ini aku rasa amat tenang sekali. Tiada gangguan dari 'dia'. Rasa bimbang untuk mengangkat talipon pun semakin berkurang. Alangkah baiknya jika keadaan ini berterusan.

Agaknya 'dia' dah penat. Bosan mungkin! Kerana 'dia' sering disergah. Panggilannya tak pernah aku sambut dengan suara yang lunak. Yang didengarnya hanya suara yang kurang menyenangkan. Meskipun begitu aku belum lagi menghadiahkan 'dia' dengan kata cacian bercampur makian.

Anehnya seorang 'dia'. Macammana dia boleh tahan. Tetap 'cool' mendengar suara 'high tone' ku itu. 'Dia' tidak pernah meletakkan gagang talipon sebelum aku. Setia sungguh. Kadang-kadang sedang aku bercakap, 'dia' akan ketawa. Entah apa yang lucu pun aku tak tahu.

Zulaikha... pagi-pagi ini sudah pandai mengingati suara tanpa wajah. Dah rindu ke? Suara dalaman seakan mengingatkan.

Kepala aku gelengkan ke kiri dan ke kanan bagai menjelaskan sesuatu. Jauhnya lamunan aku. Tersenyum sendiri lalu meneruskan kerja yang berada di depan mata.

*****
Jam di dinding aku pandang. Kerja yang banyak membuatkan aku terlupa waktu makan hampir tiba. Aku membetulkan badan. Bersenam ala kadar untuk mengembalikan kecergasan badan. Lama-lama mengadap komputer menjadikan mata agak letih, badan pun terasa sakit.

"Zu, ada orang nak jumpa," suara penyambut tetamu memberitahuku apabila gagang talipon diangkat.

"Saya kenal ke Syam?" Aku bertanya kembali.

"Dia tak beritahu namanya.... Katanya Zu kenal sangat dengan dia" Jelas Syam lagi.

"Lelaki ke perempuan?" Apalah yang takutkan. Nama pun nak simpan. Aku mengomel sendirian.

"Lelaki...., bergaya orangnya...." Aku tersenyum mendengar suara Syam bagai orang berbisik. Agaknya dia tak mahu tetamu itu mendengar.

"Thanks Syam. Saya turun sekarang ni." Kata putus diberi.

Pandai juga tetamu itu memilih waktu begini. Tepat waktu makan tengahari. Jika disuruh datang ke bilik pasti panjang pula ceritanya. Seboleh mungkin aku tidak mahu mencampur adukkan waktu bekerja dan waktu senggang.

Waktu kerja digunakan dengan bekerja bersungguh-sungguh. Dan waktu rehat pula biarlah berihat sepuasnya. Kecuali ada kerja ‘penting’ yang perlu dibereskan mengikut dateline yang diberi.

Menuruni tangga ke ruang tetamu aku masih meneka-neka siapa gerangan tetamuku di hari Khamis ini.

Ketika aku tiba di ruang tetamu itu, tiada siapa kelihatan di situ. Mataku mencari-cari. Betulkah dia ingin bertemuku. Syamkah yang tersilap memberitahu.

“Mana dia Syam? Tak ada orang pun.” Aku ingin tahu.

“Dia pergi ke wash room, sebentar lagi dia datang…” Syam memberitahu sambil tersenyum simpul. Macam ada makna pula senyum Syam ni...

“Tak pergi lunch ke Syam?” Aku sekadar bertanya. Rajin pula Syam menjadi penunggu di meja ini. Selalunya tepat pukul 1.00, dia telah menghilangkan diri.

“Hari ini puasa.” Aku menganggukkan kepala..


Aku duduk di ruang itu sambil membelek suratkhabar.

‘Hem….hem….” Deheman lelaki membuatkan aku tersedar dari sedang leka membaca berita.

Aku berpaling. Pandangan mata memang tak boleh dibohongi. Sekian lama dia menyepi tiba-tiba dia muncul kembali.

“Hai…..” Dia menyapaku. Tersenyum. Tidak menyangka yang aku boleh terperanjat begitu sekali. Asyik sekali memandangnya.

“Mengapa? Tak percaya?” Kata-kata dalam sebuah iklan itu diucapnya.

Aku bagai orang mamai ketika ini. Memang tak percaya tapi dia berada di depan mata. Berlainan sama sekali dari waktu dulu.

Tingkah lakunya, sungguh bersopan. Sesuatu yang agak memeranjatkan.

‘Tak nak makan ke? Dah kenyang tengok muka yang ‘handsome’ ini?” Sempat pula dia bergurau.
Aku masih tidak dapat mengeluarkan suara.

“Jom, kita pergi makan. Perut pun dah berbunyi ni....” Dia memegang perutnya.
Dalam terkebil-kebil aku mengikut langkahnya tanpa banyak bicara. Apa sudah jadi kepada diriku. Kenapa mudah sangat menerima pelawaannya?

Apa yang membuatkan dia berubah begitu sekali? Banyaknya soalan yang perlu jawapan.

Untuk pembaca semua, moga berpuas hati dengan n3 kali ini. Happy reading.

5 Comments:

Post a Comment

<< Home