HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Wednesday, August 31, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 14

Waktu pagi beginilah ‘dia’ selalu menalipon. Tidak pernah kurang., Tidak pernah lebih. Memang punctual. Alasannya ingin menuntut hutang.


Harinya tidak menentu, Cuma waktunya yang tepat. Aku makin lemas. Kadang-kadang aku berperang dengan perasaan sendiri. Samada untuk menjawab atau pun tidak. Jika tidak diangkat deringan akan terus kedengaran. Memekakkan telinga.


Pabila aku mendengar suaranya… Gagang talipon akan kembali ke tempat asal. Dia nak kata apa pun aku tak kisah. Bukan silapku kalau aku bersikap demikian. Hairannya, pemanggil tanpa identiti itu tidak pernah berputus asa.

Sehinggalah pada suatu hari, anginku menjadi-jadi. Selepas talipon aku letakkan. Ia berbunyi lagi.


“Hei… you tak faham-faham lagi ke? I cakap jangan ganggu, jangan ganggulah…!” Memang kalau ikut nota lagu, Suaraku ini bolehlah dianggap berada di not yang tinggi.

“Zulaikha…. Boleh masuk bilik saya sekejap?” Jangkaanku silap. Rupa-rupanya boss aku di hujung talian.


“Bo….leh, boleh… Saya datang sekarang.” Aku menahan malu. Mujurlah boss bukan berada di hadapanku. Jika tidak di mana mahu aku sorokkan muka yang setebal 14 inci kerana menahan malu.


Bagaimana boleh aku bersikap demikian di pagi hari ini.


Pintu diketuk. “Assalammu’alaikum En. Taufik.” Aku melemparkan senyuman. Selebihnya aku ingin menyembunyikan rasa bersalahku kepadanya.


“Jemput duduk.” Pelawanya.


“Kenapa ni.. Zulaikha. Bergaduh dengan kekasih hati di pagi hari?” Aku tidak berkata apa-apa. Hanya diam. Tunduk memandang kedua tanganku yang digenggam.


“Garangnya awak. Zulaikha.” Gelaran itu aku perolehi sekali lagi. En. Taufik adalah orang kedua menyatakan demikian selepas ‘dia’.


“Zulaikha yang saya kenal beberapa tahun ini bukan orang yang begini. Apa yang menyebabkan awak marah di pagi ini….


Kalaulah saya tak mengenali awak, pasti saya menganggap awak ini seorang perempuan yang suka marah-marah. Takut saya tadi. Saya ingatkan salah nombor.” En. Taufik bercakap panjang lebar. Senyumnya tetap di bibir. Inilah satu kelebihan boss aku. Bercakap sambil tersenyum.


“Maafkan saya En. Taufik atas sikap saya tadi.” En. Taufik mengangguk.


“Cepat-cepatlah awak selesaikan masalah awak tu. Saya risau pula kerja awak akan terjejas nanti.” Dalam lembut sempat juga En. Taufik memberi nasihat. Atau pada pendengaranku seperti menyindir. Namun aku akui memang benar kata-katanya itu.


“Awak nak saya tolong selesaikan?” En. Taufik mempelawa.


Nak selesaikan apa? Ini gara-gara panggilan itu, Sering mengganggu ketenteraman aku. Aku jadi begini pun kerana ‘dia’. Siapa yang suka mengacau bilaukan fikiranku. Di mana aku harus merisik siapa ‘dia’ sebenarnya? Hatiku berdesis sendiri.


“Tak ada apa-apalah En. Taufik. Terima kasih.” Aku hanya tersenyum. Muka En. Taufik aku pandang. Baju kemeja biru muda yang dipakai hari ini amat sesuai dengan kulitnya yang sedikit cerah. Usianya hampir mencecah pertengahan 30 an. Masih bujang lagi. Dengar cerita dia disukai ramai. Tapi hingga kini masih lagi menyendiri.


Hairan juga aku… ada rupa ada kedudukan tapi tetap solo. Lantas aku teringat usikan Maya teman sekerja. Susah-susah fikir yang jauh di mata, yang dekat lagi 'available'!



Aku beredar dari bilik En. Taufik setelah berbincang mengenai kerja selama 20 minit.

2 Comments:

  • At Wednesday, September 07, 2005 2:17:00 AM, Anonymous dhiya said…

    siapa 'dia' yg di maksudkan tu ye?

    hehehhe... cukup ke sekadar dapat mengusik dan bergurau dari jauh? bila lagi nak perkenalkan diri... tak kan selamanya nak menyorok kut?

    kak ija... cepatlah bongkarkan siapa 'dia' tu... tak sabar dah nih... ;)

     
  • At Wednesday, September 07, 2005 11:59:00 PM, Anonymous ija said…

    dhiya...

    'dia' masih satu rahsia. tiba saatnya kan tahu jua..

    sengaja 'dia' mengusik rasa di kalbu zu. 'dia' pasti zu akan mengalah akhirnya.

    sabar dhiya, x lari mana amir tu.. :D

     

Post a Comment

<< Home