HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Saturday, November 19, 2005

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 26

SIMPATIMU AKU DAMBAKAN

Petang Ahad itu kami bertemu lagi. Tempatnya di Selera Coffe House, Hotel Pan Pacific. Semakin aku ingin menjauhkan diri daripadanya, semakin kerap pula aku bertemu dengannya. Jika tidak kerana hal begini, tak mahu aku bersusah-payah datang sejauh ini.

Sejak pertemuan dengannya beberapa minggu lalu, dia semakin kerap menaliponku. Sekadar bertanya khabar katanya.

Sesekali dia mengajakku keluar. Aku menolak lembut. Alasannya banyak kerja di pejabat. Jadi hujung minggu aku perlu berihat di rumah.

Tiba-tiba pula aku yang ingin bertemunya! Amir Zuhairi agak terkejut juga bila menerima panggilanku. Itulah kali pertama aku menaliponnya.

Pada mulanya ingin saja aku bertanya tentang perkhabaran mak di talipon. Tapi aku sabarkan diri.
Sedang marah tak elok bercakap. Lain pula yang dicakap lain pula yang keluar. Perkara begini perlu dibawa berbincang. Sekurang-kurangnya aku boleh melihat reaksi Amir Zuhairi yang sebenarnya.

Kami mengadap makanan yang terhidang di meja Aku sedang berkira-kira untuk memulakan perbualan. Tapi macammana ini. Tak mungkin aku nak terus memarahinya.

“Datang dengan apa?” Dia bertanya sebelum sempat aku memulakan bicara.

“Komuter..” Pendek jawapanku. Aku meminta Syikin menghantar ke Stesen Komuter Serdang. Mudah. Tak perlu nak bersesak-sesak di jalanraya. Lagi pun Hotel Pan Pacific berdekatan dengan Stesen Komuter Putra.

“Em…. “ Aku diam kembali. Kenapa pula aku boleh kelu ni.

Amir pula tak habis-habis menatap wajahku. Ini yang aku tak tahan. Kali pertama bertemu macam itu juga. Kali kedua lagilah. Depan mak pun dia berani buat begitu. Sampaikan aku diusik oleh Mak dan Kak Ngah. Mak Cik Zubaidah pun turut sama memainkan peranan.

Aku meneguk fresh orange. Sambil itu aku mengumpul kekuatan diri.

“Mak I baru talipon….” Aku tidak meneruskan perbualan. Dia memandangku lagi.

“Jadi Zu dah tahulah ya?” Nama pendekku digunakan. Tiada lagi panggilan you.

Amir Zuhairi tersenyum. Bukan senyuman sinis. Bila dia tersenyum, wajahnya semakin menarik. Patutlah mak berkata sedap mata memandang.

“You memang dah rancangkan dari mula lagi ya? “
“Datang rumah I kemudian buat keputusan sendiri!” Aku inginkan kepastian.
“Actually I pun tak tahu yang I akan ke rumah Zu Bila ibu I ajak I ikut saja.”
‘Tak sangka pula segalanya berjalan begitu mudah.”
“Pucuk dicita ulama mendatang..” Aku menarik nafas mendengar penjelasan Amir Zuhairi.

“Mengapa you pandai-pandai menghantar lamaran? You tak tanya pun pendapat I.” Suaraku tidak bernada tinggi. Tapi cukup untuk dia mengetahui akan ketidaksenangan perasaanku saat itu.

“Kenapa pula nak meminta pendapat Zu? Tanyalah ibu I. Dia dah tak sabar-sabar nak menerima menantu. I pun ikut ajelah…” Ujarnya bersahaja.

“Carilah orang lain, kenapa I pula?”.
“Mesti ramai yang berlumba-lumba nak terima pinangan you!” Aku masih mempertahankan kebenaran pemikiranku.

“Pilihan seorang ibu itu selalunya tepat. Mana ada ibu yang nak lihat kehancuran anak mereka. Mereka selalunya pilih yang terbaik untuk anak-anak mereka.” Macam ceramah pula aku mendengar kata-kata Amir Zuhairi.

“At least you cakaplah you tak bersetuju. I pasti ibu you akan dengar cakap you.”
“Dia akan mencari orang lain untuk you” Aku memberikan usul.

“Siapa kata I tak bersetuju?” Jawapannya membuatkan hilang arah.

“I tak bersetuju!” Aku separuh menjerit. Sedaya upaya memperlahankan volumenya. Risau pula kami menjadi bahan perhatian.

“Perkahwinan adalah persetujuan antara dua pihak. Kalau satu pihak tak bersetuju, perkahwinan tidak akan memberi apa-apa makna.” Aku bersuara penuh yakin.

“Lagi pun memang I tak cintakan you…”
“Bukankah itu membuktikan bahawa hubungan ini tak akan berjalan dengan baik.” Aku melepaskan geram.

“Cinta boleh dipupuk setelah berumahtangga”
“Zu tengok berapa orang yang bahagia walaupun pada mulanya tiada perasaan cinta. Cinta yang dah ada bertahun-tahun pun tidak menjamin kebahagiaan sesebuah rumahtangga.” Pandai pula dia memberikan pendapat.

Ah… semakin rumit pula perbincangan ini. Ia tak semudah yang aku sangkakan. Aku fikirkan Amir Zuhairi akan mengerti apa yang aku rasa saat ini. Rupanya jauh dari jangkauanku.

“Lagipun…….” Dia berhenti sebentar.

“Zu… “ Panggilnya lembut. Baru aku sedang aku tidak menumpukan sepenuhnya kepada kata-katanya sebentar tadi. Amir Zuhairi memandangku penuh tandatanya.

“Mak Zu pun dah bersetuju. Lamaran dah diterima”.
“Tentang anaknya I tak tahulah…”
“Kata itu adalah janji.” Bukan aku yang berjanji. Janji mak membuatkan aku betul-betul tersepit.

Aku mengeluh. Niat di hati tadi ingin meminta pertolongan supaya Amir Zuhairi membatalkan lamaran ini. Sudahnya aku pula yang mendengar ceramah tak rasmi darinya.

“I tetap tak bersetuju.” Aku mengulangi kata-kata itu.

“Itu I tak tahu. Yang penting semua orang dah bersetuju. You tunggu ajalah nanti bila kita diijab kabulkan.” Amir Zuhairi berkata tegas. Autocratic betul!

Belum apa-apa dia telah membuat perancangan sendiri. Bertunang pun belum tentu lagi…. Dah fikir hendak hidup bersama. Macamlah aku telah bersetuju.

“Cakap you saja yang nak diikut. Kahwin besok entah macam mana?” Aku melepaskan rasa tidak puas hati.

“Lepas kita kahwin, Zu tahulah siapa suami Zu nanti.” Aku terkejut dengan kenyataannya. Dia tersengih. Eeee…. Macammana aku boleh terlepas cakap tadi.

“Kita sebenarnya dah bertunang pun…” Dia mencelah.

“You jangan nak merepeklah. Kita baru nak membincangkan…” Aku membalas kata-katanya.

“Zu, ini cepat lupakan!”
“ Masa susah minta pertolongan I. Masa senang tak pedulikan langsung.”

“Apa yang I buat, I tak lupa apa-apa pun.” Aku menjungkit bahu tidak faham cakap-cakapnya.

“Kan Zu dah mengaku yang I tunang Zu masa diperkenalkan dengan Johari dulu. Tak ingat lagi?” Aku menggelengkan kepala. Baru aku teringat saat itu.

“I dah ucapkan terima kasih atas pertolongan you tu.”

“Kata orang budi baik dikenang juga. Ada masa perlu dibalas.” Kata-kata Amir Zuhairi menyentap perasaanku. Terlalu dalam maknanya..

“So, permintaan I tak banyak.”
“Terima saja lamaran itu, habis cerita.”
“Anggap saja ini muktamad. No compromise..” Aku membisu.

“Percayalah….”
“Persetujuan Zu akan menggembirakan semua pihak. Termasuk I.” ujarnya lembut.

Memang semua pihak akan gembira. Bagaimana pula dengan aku? Aku ingin bersuara lagi. Untuk apa? Segala-galanya telah jelas kini. Apa pun alasan aku. Keputusan telah dibuat.
"Lepas ini kita boleh membeli barangan untuk majlis pertunangan pula. Tak sabar rasanya nak bershopping dengan Zu.” Kita? Aku dan dia? Persoalan itu datang dan pergi.

Amir Zuhairi pula terlebih gembira. Macam pula dia jadi perempuan. Aku pula jadi lelaki. Biasanya perempuan yang excited sangat memperkatakan majlis pertunangan. Ini dah terbalik pula.

Aku jadi mangsa persahabatan akrab Mak dan Mak Cik Zubaidah. Jadi mangsa? Macam teruk sangat bunyinya. Aku bukan pula didera. Kepada siapa harus aku mengadu?

“Kita jalan-jalan dulu, kemudian I hantar Zu balik.” Suaranya memecah kebisuan antara kami..

Nak jalan dengan Amir Zuhairi? Kalau boleh ingin saja cepat-cepat aku beredar dari situ.. Hasil perbincangan tidak menyebelahiku. Tak seperti yang aku harapkan.

“Serdang tu jauh. I tak mahu menyusahkan you…”
“Lagi pun kereta I parkir kat Stesen Komuter tu.” Aku memberikan penjelasan. Sengaja menyembunyikan hakikat sebenar.

Aku inginkan ketenangan di saat ini.

“Kalau macam itu, kita jalan sama-sama ke Stesen Komuter..” Aku tak dapat mengelak lagi.

Dalam perjalanan pulang. Aku teringat kata-kata ini yang dipetik dari sebuah blog yang aku kunjungi:

Kalau pun terlalu membenci
Usah pamirkan sepenuh hati
Kalau pun terlalu menyukai
Usah luahkan separuh mati
Nanti rindu jadi benci
Benci jadi rindu

Aku tidak menyukainya tapi aku terpaksa menerimanya. Rela dalam paksa?

*****

Hadiah di hujung minggu buat pengunjung setia dan pembaca e-novel ini. Terima kasih kepada Ann yang menalipon kak Ija. Seronok dapat berbual dengan Ann. Ha..ha.. rupanya ramai peminat Amir Zuhairi di sini. Atas kriteria apakah Amir Zuhairi diminati? Ada sesiapa yang nak memberikan jawapan???

5 Comments:

Post a Comment

<< Home