HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Thursday, January 12, 2006

LEPASKAN AKU DARI HATIMU, Ep. 33

MANA AKU PERGI DIA TETAP DI SISI

“Seperti yang telah dipersetujui di dalam mesyuarat lepas. Cik Zulaikha dan Cik Azira ditugaskan untuk membeli hadiah untuk hari keluarga hujung minggu ini.” En. Taufik memberikan penjelasan akhir semasa mesyuarat diadakan.

Kami semua yang mendengar hanya mengangguk-nganggukkan kepala. Bila bab membeli hadiah hanya aku dan Azira yang diberi mandat. Orang lain awal-awal lagi sudah menolak. Mungkin oang lain memikirkn bahawa agak remeh untuk memilih hadiah yang disesuaikan dengan acara yang dijalankan.

Hendak tak hendak, aku dan Azira memikul mandat yang diberikan.

Kelulusan untuk keluar membeli hadiah telah aku perolehi daripada En. Taufik. Senarai telah berada di tangan. Aku dan Azira memutuskan untuk membelinya di Alamanda, Putrajaya. Agak mudah juga untuk mencari barangan yang diperlukan.kerana Carrefour berada di situ. Kerana barangan yang dibeli agak banyak aku meminta Rizal yang bekerja di Unit lain membantu kami.

Penat mencari dan membeli barangan kami mengambil keputusan untuk makan di Mc Donald saja. Barangan yang dibeli awal-awal lagi kami simpan di kereta.

Aku dan Rizal memesan makanan dulu sementara menunggu Azira yang terpaksa ke Ladies. Kami berbual-bual dan sesekali ketawa mengenangkan Hari Keluarga di tahun lepas. Banyak peristiwa yang lucu bila beberapa acara diadakan.

“Assalammu’alaikum…” Aku menoleh ke arah empunya suara. Seperti biasa di pendengaranku.

“Boleh duduk di sini?” Matanya ditujukan kepadaku.

Rizal memandangku. Mengangkat bahu. Agaknya terkejut tiba-tiba sahaja ada orang yang tidak dikenali ingin duduk di meja kami. Pada hal meja lain banyak lagi yang kosong.

“Duduklah…” Dalam serba salah aku memberi keizinan.

Alahai.. Kenapalah asyik terserempak dengan dia ni. Baru aku teringat sms yang dihantarnya pagi tadi.

“Abang ada di sekitar Putrajaya hari ini. . Nak lunch sama pun boleh, kalau sudi ..”

Memang aku sedari dia sering berulang alik dari KLCC ke Putrajaya sejak akhir-akhir ini. Cuma mesejnya tidak aku balas kerana aku agak sibuk hari ini. Tak sangka pula akan bertemu dengannya saat ini.

Ialah… bila pertemuan itu telah ditetapkan, ke mana saja pergi akan bertemu walaupun bukan dengan temu janji.

“Dah order ke?” Aku sekadar ingin tahu kerana tiada dulang yang dibawa ke meja kami.

Tidak dijawabnya soalanku. Hanya menggelengkan kepala.

“Berdua saja?” Matanya tidak lepas dari memandangku.

Mukanya agak serius. Jenis soalan itu mengundang berbagai makna. Cemburukan dia? Rizal memandang kepadaku penuh persoalan.

Baru aku teringat yang aku belum memperkenalkan dia kepada Rizal. Nak kenalkan apa ya? Tunang? Hish…. Heboh nanti satu pejabat. Kenalkan nama cukuplah.

“Sorry, lewat sikit! Aku jumpa kawan lama tadi.” Azira duduk dalam keadaan tercungap-cungap.

Azira memandang pula kepadaku. Agaknya hairan kerana ada tetamu yang tidak diundang di meja kami. Aku memperkenalkannya kepada Azira.

Bila melihat Azira, wajahnya tidak setegang tadi. Baru dia boleh tersenyum. Dia bangun menuju ke kaunter Mc Donald.

“Siapa tu Zu?”
“Kawan…” Itu saja yang dapat aku beritahu Azira.

Dia kembali semula ke meja kami membawa makanan yang dipesan. Ice Cream Sundae bertopping coklat diletakkan di hadapanku. Lalu dia mengambil tempat mengadapku..

Razif yang terkenal dengan peramahnya menceritakan Hari Keluarga yang bakal diadakan hujung minggu ini. Sempat pula Razif mengajak dia datang. Aku hanya menjadi pendengar setia.

Tadi serius sangat. Sekarang ini boleh pula ketawa bila mendengar celoteh Razif dan Azira. Cuma aku yang tak tahu apa nak dibualkan.

Sesekali mata kami bersabung. Rimasnya. Janganlah Azira dan Razif perasan. Nak makan pun aku tak senang. Kalau asyik diperhatikan. Alehlah mata tu ke tempat lain. Getus hatiku.

Selesai makan kami pun beredar ke tempat parkir kereta. Dia pun turut sama. Katanya dia memakir kereta di level yang sama dengan kami.

Azira dan Razif berjalan di depanku. Mungkin agaknya mereka memberi peluang kepadaku.

“Abang hantar Zu balik.” Ujarnya lembut.
“Tak apalah.. I datang dengan mereka, balik pun dengan mereka juga.”

“Tak nampak pun cincin tunang di jari manis tu..” Matanya meleret ke arah tangan kananku.

Rupanya dia perasan. Patutlah matanya tajam merenungku semasa makan tadi. Kenyataan itu membuatkan menjadi resah. Ada berbau amaran.

“Tertinggal kat rumah, hari ini terlewat pergi pejabat.”
“Apa pula kena mengena lewat dengan tak pakai cincin Zu?” Ini yang malas nak berbual dengannya. Semua kena jawapan yang logik.

“Nak kejar masa, jadi keluar rumah adalah benda yang tertinggal.”
“Bukan sengaja ditinggalkan?” Soalan itu tepat mengenai sasaran. Aku diam. Sebenarnya malas nak bertegang leher dengannya.

“Bila nak makan bersama lagi? Kali ini kita berdua saja” Pasti dia merujuk kepada beberapa pertemuan lalu. Ada orang lain antara kami.

“Bila I ada masa nanti…”

Jawapanku membuatkan dia tersenyum lebar. Mengejeklah agaknya.

“Oklah, I pergi dulu. Tak elok pula biarkan dia orang menunggu lama-lama”
“Kalau dia orang tinggalkan Zu, abang boleh hantar balik..” Dia menawarkankan diri.
“Terima kasih..” Untuk apa aku ucapkan kepadanya pun aku tak tahu. Ialah orang berbudi kenalah juga aku berbahasa.

“Abang call nanti…” Dia menunjukkan isyarat tangan.



“Siapa tu Zu?” Azira bertanya lagi.

Kereta meluncur keluar dari Alamanda. Razif tenang memandu tanpa mempedulikan perbualan kami.

“Aku dah jelaskan tadi. K A W A N..” Aku mengeja perkataan itu.

“Lain macam aku tengok dia.”
“Lain macam apa pula ni. Sama saja, ada dua mata, dua telinga, satu mulut, satu hidung”

“Matanya tak lepas memandang Zu semasa makan tadi. Asyik perhati kat jari Zu saja.”
“Eh.. diam-diam Azira dah jadi spy 007 pulak ni! Aku tak perasan pulak!” Aku berjenaka menyembunyikan gelodak di dada..
“Kawan macam mana tu.. kalau pandangannya pun macam ada ‘something’ aja?” Azira masih tidak berputus asa.

“Dia anak kawan mak aku. Puas hati?” Janganlah Azira bertanya lagi. Bisik hatiku.

“Agaknya dia minat kat Zu kot? Itu sebab asyik pandang kat jari Zu samada dah ada tanda telah berpunya atau pun tidak.” Azira membuat kesimpulan sendiri.

Memang pun aku telah dipunyai. Cuma kau orang saja tak tahu. Dia pandang-pandang sebab aku tak pakai cincin yang diberinya. Akalku menjawab dalam diam.

“Entah-entah kau minat kat dia tak? Itu yang banyak tanya ni. Betul tak Razif?” Razif terpinga-pinga mendengar soalanku.

“Aku tak masuk campur….” Awal-awal lagi Razif telah meminggirkan diri.

“Minat? Huh takut aku dapat pak we macam itu. Tengoklah tadi mukanya serius saja. Mujur ada Razif yang kelakar ni, boleh juga nampak dia ketawa. Kalau tidak entahlah…. Aku pun cari meja lain.”

“Dia kerja kat mana Zu?”
‘Tadi kata tak minat sekarang banyak pula tanya?”

“Bukan apa, kasihan kat anak buah yang dapat boss macam itu. Macammana nak kerja kalau serius 24 jam. Tak happy langsung.”
“Mana kita tahu dia macam itu Azira. Kita tak boleh judge seseorang itu daripada luar sahaja. Don’t judge the book by its cover.”

“Kita untung dapat boss macam En. Taufik kan?”
“Dia itu eligible bachelor Azira, masih kosong lagi. Kau tak nak cuba-cuba isi borang ke?” Aku mengusik Azira.

“Alah! Boss itu aku perhatikan suka kat kau lah Zu!”
“Eh.. Mana buktinya. Tak baik mengada-adakan ceritalah Azira. Berdosa tau.”

“Ialah.. sikit-sikit Zu. Bila kau datang lambat sikit, ha mulalah keluar masuk pejabat menjenguk! Aku yang menengoknya pun tak senang dibuatnya”

“Itu sebab ada benda “urgent” yang dia perlukan..” Aku menerangkan panjang lebar. Tak mahu dikaitkan dengan En. Taufik. Yang seorang ini pun dah hampir memeningkan kepalaku.

“Aku pun eligible jugak. Kau orang tak nak isi borang ke?” Tiba-tiba Razif bersuara.

“Pasang telinga jugak ya Razif ni…” Kami saling berpandangan lalu ketawa.
Sedar-sedar kereta pun telah hampir ke depan pejabat.

Selamat Hari Raya Aidil-Adha buat pengunjung di sini, yang tinggalkan jejak atau pun yang datang jenguk-jenguk sahaja. PC saya buat hal lagi, tak boleh nak access, cuba beberapa kali baru dapat. Nak jawab tag-board pun tak boleh, dah tulis dia hilang macam itu saja. So, moga gembira dengan N3 terbaru ni yang rasanya macam tak ada umph ni. Salam sayang buat semua daripada Ija. Selamat Membaca...

15 Comments:

Post a Comment

<< Home