HUJAN DI HATI, BILAKAN BERHENTI...

Tuesday, August 15, 2006

SUKARNYA MEMAHAMI HATI LELAKI ITU..


Malam yang gelap. Bintang tidak kelihatan di dada langit. Aku duduk sendiri di kamar sepi ini. Ditemani alunan lagu merdu dari stesen kegemaranku. Sesekali aku menyanyi kecil. Mengikut rentak lagu yang diputarkan.

Penat melihat keluar, aku berbaring di atas katil. Jam di dinding menunjukkan malam semakin larut. Entah kenapa mata ini masih tidak mahu terlelap lagi. Puas aku mengiring ke kiri dan ke kanan. Namun kedua mata masih terbuka luas.

Aku mengimbas kembali pertemuan antara aku dan dia. Banyak sakitnya dari baik. Entah kenapa setiap pertemuan dengan dia mesti berakhir dengan pertelingkahan. Ada saja yang tidak kena di mataku. Sikapnya yang bersahaja kadang-kadang menjengkelkan.

Aku tak tahu apa yang dicari dalam diriku. Apa yang diinginkannya. Apa saja yang aku lakukan sedikit pun tidak menggoyang pendiriannya. Malah ada masa dia tersenyum. Ada masa dia ketawa dengan sikapku. Ada masa dia kembali mengusik membuatkan aku terus menarik muka tebal.

Apa manisnya perhubungan ini jika hati sering disakiti. Namun dia begitu-begitu juga. Tidak jemu bertanya khabar. Tidak bosan dengan suaraku yang marah-marah. Ada waktunya belum habis perbualannya aku telah menutup talipon. Selagi belum dimatikan nada itu akan terus berdering.

Aku benci dengan dia. Benarlah kebencian telah menutup segala ruang rasa dari melihat kebaikannya. Yang ada dalam mataku hanya sikap dia yang begitu merimaskan.

Masih ada juga lelaki yang bersifat begitu. Tidak berhenti merayu. Walaupun berulang kali niatnya ditolak namun dia tidak pernah berputus asa. Alangkah mudah jika dia memahami bahawa tempatnya memang tiada di dalam hati ini. Mengapa masih sukar untuk memahami lagi.

Di luar sana mungkin ada perempuan yang memahaminya. Menerima huluran tangannya. Namun aku juga yang dicari.

Lelaki, sukarnya aku memahami isi hatimu... Bagaimana akan aku kabarkan lagi? Apakah cinta membuat hatimu begitu kebal?

Katanya:-

Bila cinta bermain di dada
Yang sukar pun akan digapai jua
Biar hati terus terluka
Memilikimu bukan sia-sia

****
Tie, sernonok berbual denganmu, moga ada rentetan pertemuan selepas ini.

2 Comments:

  • At Tuesday, August 22, 2006 11:03:00 AM, Blogger babyarisha said…

    Perempuan,
    buka lah hatimu demi kasih suci itu..jgn terlalu ikutkan kata hati yg melampaui batas akal..jgn terlalu ego menidakkn jiwa bersih yg ada dlm dirimu..
    Lelaki,
    tabahkn hati & kuatkn semangatmu demi cinta ini..kata org 'perempuan bagaikn kerak nasi, keras2 jika direndam lembut jua nnt'..bersabarlah..bertindak mengikut akal,gerak ikut iman.. hati perampuan bagaikn rebung jd buluh..lembut pun ia..keras pun ia.. t'lalu berkeras nnt patah.. yg merana diri-sendiri pula..

    p/s: k.ija..miss ur n3.. nnt war2kn bila "tiada kedua" akn d'post..syg sokmo..muahhh..

     
  • At Saturday, September 02, 2006 2:18:00 PM, Anonymous ija said…

    babyarisha,

    terkedu bila menatap bicaramu,
    begitulah bila hati telah terluka,
    utk. kembali ke asal berkurun waktunya..

    insya'allah, TK2 akan menampakkan n3nya...

    salam sayang utkmu jua...
    kak ija

     

Post a Comment

<< Home